Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Kelompok Tani Binaan BI Panen Bawang 21,8 Ton per Hektare

Senin 19 Apr 2021 15:28 WIB

Rep: Binti Sholikah/ Red: Friska Yolandha

Kelompok Tani Argoayuningtani di Desa Senden, Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, melakukan panen perdana bawang putih varietas Tawangmangu, Senin (19/4). Kelompok tani tersebut merupakan binaan Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia (BI) Solo.

Kelompok Tani Argoayuningtani di Desa Senden, Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, melakukan panen perdana bawang putih varietas Tawangmangu, Senin (19/4). Kelompok tani tersebut merupakan binaan Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia (BI) Solo.

Foto: dok BI Solo
Penggalakan kembali produksi bawang putih lokal jadi bagian pengendalian inflasi.

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO -- Kelompok Tani Argoayuningtani di Desa Senden, Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, melakukan panen perdana bawang putih varietas Tawangmangu, Senin (19/4). Kelompok tani tersebut merupakan binaan Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia (BI) Solo.

Sejak empat tahun lalu, BI Solo melakukan pengembangan bawang putih varietas Tawangmangu Baru di Desa Pancot, Kalisoro, Tawangmangu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah. Varietas tersebut direplikasi ke wilayah Senden, Selo, Boyolali sebagai uji coba di lahan demonstration of plot (demplot) pada Desember 2020. Keberhasilan uji coba ini diharapkan dapat mendorong petani milenial di wilayah dataran tinggi antara Gunung Merapi dan Merbabu tersebut untuk kembali membudidayakan bawang putih.

Pada awal 2020, Kelompok Tani Argiayungingtani melakukan penanaman bawang putih varietas campuran Lumbu Hijau dan Lumbu Kuning di lahan seluas 3,9 hektare melalui kemitraan dengan importir bawang putih melalui Program Rekomendasi Impor Produk Hortikultura (RIPH). Namun, hasil panen hanya mencapai 4 ton per hektare, di bawah rata-rata produktivitas nasional yakni 7,29 ton per hektare. Bawang putih yang dihasilkan juga memiliki umbi kecil sehingga menyulitkan pemasaran. Produktivitas rendah tersebut ditengarai disebabkan kualitas bibit yang kurang baik.

Baca Juga

Kemudian, BI Solo bersama Pemkab Boyolali melaksanakan pendampingan kepada Kelompok Tani Argoayuningtani untuk peningkatan kualitas bibit bawang putih melalui demplot varietas Tawangmangu Baru seluas 1.200 meter persegi. Penanaman perdana dilakukan pada 2 Desember 2020 sebanyak setengah kwintal di lokasi demplot dan setengah kwintal di beberapa lahan anggota klaster.

Selain itu, Kelompok Tani menerima Program Sosial Bank Indonesia (PSBI) berupa screenhouse dan alat sprayer elektrik untuk menunjang pertanian. Demplot tersebut didukung dengan penerapan seleksi mandiri pada aspek budidaya untuk memberikan hasil yang optimal.

Panen perdana dilaksanakan saat bawang putih berumur di atas 130 Hari Setelah Tanam (HST) dan menunjukkan ciri masak panen optimal. Panen perdana dilakukan oleh Kepala Perwakilan BI Solo, Nugroho Joko Prastowo bersama Bupati Boyolali, M Said Hidayat di lahan demplot.

Nugroho mengatakan, dari hasil pengamatan di lahan demplot, kondisi varietas Tawangmangu Baru menunjukkan perkembangan yang jauh lebih baik dengan hasil penanaman dengan sistem kemitraan tahun 2020. Bahkan, produktivitas hasil panen mencapai 21,8 ton per hektare.

"Tanaman memiliki struktur batang lebih besar dan kokoh, keseragaman tumbuh yang merata dan ukuran umbi yang lebih besar. Umbinya memiliki dimensi mendekati bawang putih cutting impor dengan citarasa lokal sehingga diharapkan dapat masuk ke pasar dengan mudah," terang Nugroho seperti tertulis dalam siaran pers, Senin.

Hal itu mengingat konsumen dalam negeri telah terbiasa dengan bawang putih impor yang memiliki dimensi umbi besar meskipun rasa tidak sepedas bawang putih lokal.

Dalam kegiatan panen perdana ini, KPw BI Solo juga menghadirkan perusahaan penyedia jasa teknologi dan e-commerce TaniHub untuk melakukan business matching kepada para petani. Hal itu mengingat sekitar 60 persen hasil panen petani di platform TaniHub telah dijual ke seluruh Jawa dan Bali. "Diharapkan petani bukan hanya dapat meningkatkan produktivitasnya, tetapi juga memiliki akses penjualan online untuk sisi hilirnya," imbuh Nugroho.

Menurut Nugroho, penggalakan kembali produksi bawang putih lokal menjadi bagian strategi pengendalian inflasi dengan meningkatkan ketahanan pangan dan mengurangi ketergantungan impor. Ke depan, diharapkan keberadaan bawang putih lokal yang masih dianggap kurang berkualitas dibanding bawang putih impor dapat dipatahkan melalui pengembangan varietas bawang putih unggul berdasarkan kualitas produk, fisik, dan harga yang bersaing. Selain itu, keberadaan para petani milennial di Senden dapat menjadi penyemangat generasi milenial untuk menekuni dunia pertanian.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA