Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Wagub DKI Janji Penuhi Kebutuhan Korban Kebakaran

Senin 19 Apr 2021 12:48 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Ratna Puspita

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengunjungi korban kebakaran di Jalan Keadilan Dalam I, Kelurahan Keagungan, Kecamatan Taman Sari, Jakarta Barat (Jakbar) pada Senin (19/4) dini hari WIB.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengunjungi korban kebakaran di Jalan Keadilan Dalam I, Kelurahan Keagungan, Kecamatan Taman Sari, Jakarta Barat (Jakbar) pada Senin (19/4) dini hari WIB.

Foto: Dok Riza Patria
Pemprov DKI bakal menyiapkan seluruh kebutuhan logistik, termasuk untuk puasa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria memastikan, jajarannya akan memenuhi kebutuhan warga yang mengungsi akibat kebakaran di Taman Sari, Jakarta Barat, Ahad (18/4) kemarin. Ariza menyebut, Pemprov DKI Jakarta bakal menyiapkan seluruh kebutuhan logistik, termasuk menyiapkan hidangan sahur dan berbuka bagi warga yang menunaikan ibadah puasa. 

"Pemprov, Dinas Sosial sudah mempersiapkan tenda, terpal, matras, semuanya, selimut, makanan siap saji, minuman, obat-obatan, mukena, masker, sarung, semua kebutuhan Insya Allah kami akan memenuhinya sesuai dengan SOP yang ada," kata Ariza di Jakarta, Senin (19/4) pagi.

Baca Juga

"(Kebutuhan) sahur dan buka puasa dipastikan disiapkan. Bahkan kebutuhan anak-anak bayi disiapkan, termasuk pampers dan sebagainya," sambungnya. 

Selain itu, Ariza menyampaikan, Pemprov DKI juga menyediakan MCK portabel untuk keperluan warga mandi maupun mencuci. Namun, dia belum dapat menjelaskan secara rinci berapa jumlah MCK portabel yang disediakan. Ia hanya menuturkan, jumlah titik MCK portabel akan ditentukan pihak kelurahan.

"MCK juga disiapkan, selain di musala, di sekolah, di masjid, ada MCK umum juga disiapkan, jadi semuanya sudah ada, SOP sudah ada disiapkan," jelas dia. 

Ariza pun mengimbau kepada masyarakat yang terdampak kebakaran tersebut agar tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan selama berada di lokasi pengungsian. Hal ini agar dapat mencegah terjadinya penyebaran virus corona. 

"Biasanya kalau ada pengungsi kumpul, perhatian terhadap masker kurang. Untuk itu, kita minta seluruh jajaran aparat, keluarga untuk saling mengingatkan, sekalipun kita dalam suasana yang di pengungsian. Kemudian juga jumlah tempatnya terbatas, tetap harus memerhatikan protokol kesehatan," ujarnya. 

Ariza menambahkan, saat ini Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi DKI Jakarta menerapkan status tanggap darurat di lokasi kebakaran selama satu minggu ke depan. Setelah itu, kata dia, pihaknya akan melakukan evaluasi.

"Sementara prosedurnya tujuh hari ke depan, nanti kami evaluasi apakah diperpanjang atau tidak. Prinsipnya kami pastikan seluruh warga akan terjamin kebutuhannya," ucap Riza.

Sebelumnya, Suku Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Sudin Gulkarmat) Jakarta Barat memperkirakan kebakaran di Jalan Keadilan Dalam I, Keagungan, Taman Sari, Jakarta Barat, menghanguskan 112 rumah warga.

Kepala Seksi Operasi Sudin Gulkarmat Eko Sumarno di Jakarta, Ahad (18/4), mengatakan, warga yang terdampak kebakaran itu mencapai 250 keluarga. Tidak ada laporan korban jiwa dalam peristiwa ini dan penyebab pasti kebakaran juga belum diketahui.

Namun, dugaan awal penyebab kebakaran akibat arus pendek (korsleting) listrik di salah satu rumah warga. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA