Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Warga Wafat Akibat Covid-19 di Sukabumi Tembus 101 Orang

Ahad 18 Apr 2021 17:51 WIB

Rep: Riga Nurul Iman/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Dua orang petugas menghitung jumlah makam di pemakaman khusus dengan protokol COVID-19 (ilustrasi). Kasus warga yang meninggal akibat positif Covid-19 di Kota Sukabumi menembus 101 orang

Dua orang petugas menghitung jumlah makam di pemakaman khusus dengan protokol COVID-19 (ilustrasi). Kasus warga yang meninggal akibat positif Covid-19 di Kota Sukabumi menembus 101 orang

Foto: Antara/M Risyal Hidayat
Satgas Covid-19 menyebut ada tambahan satu orang wafat akibat Covid-19 Ahad ini

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Kasus warga yang meninggal akibat positif Covid-19 di Kota Sukabumi menembus 101 orang. Di mana pada Sabtu (18/4) ini dinyatakan ada 1 orang warga yang meninggal positif Covid-19.

Data Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Sukabumi menyebutkan, jumlah warga yang meninggal akibat Covid-19 hingga Ahad mencapai 101 orang. "Pada Minggu ini ada penambahan satu orang meninggal akibat Covid-19," ujar Juru Bicara Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Sukabumi, Wahyu Handriana.

Satu orang warga yang meninggal dunia pada Ahad berjenis kelamin laki-laki dan berusia 63 tahun, warga Kelurahan Babakan dan dirawat di RS Hermina Sukabumi. Dari data yang ada jumlah warga yang meninggal dunia ini sejak Jumat (16/4) bertambah satu orang per hari.

Di sisi lain, hingga Ahad ini jumlah warga yang positif Covid-19 mencapai sebanyak 3.859 orang. Di mana pada Ahad ini ada penambahan sebanyak 12 orang warga yang positif Covid-19.

"Dari jumlah 3.859 orang, sebanyak 3.514 orang atau 91.1 persen dinyatakan sembuh," ujar Wahyu. Sementara itu warga yang masih isolasi sebanyak 244 orang.

Di sisi lain jumlah suspect Covid-19 mencapai sebanyak 2.218 orang yakni 2.159 orang selesai pengawasan dan sebanyak 59 orang masih isolasi. Terakhir kasus probable sebanyak 24 orang.

Wahyu menuturkan, zona resiko Covid-19 Kota Sukabumi masih zona oranye atau zona resiko sedang. Hal ini didasarkan level kewaspadaan periode 5 April 2021 hingga 11 April 2021 dari Pemprov Jawa Barat.

Sehingga kata Wahyu, upaya penerapan protokol kesehatan harus tetap dilakukan dalam pencegahan penyebaran Covid-19. Sebab dinilai efektif dalam menekan penyebaran Covid-19.

Wali kota Sukabumi Achmad Fahmi menekankan pentingnya gerakan 5M dalam pencegahan penyebaran Covid-19. Di mana gerakan dimaksud adalah Memakai masker, Mencuci tangan dengan sabun, Menjaga jarak, Menjauhi kerumunan, dan Mengurangi mobilitas.

Gerakan 5M dalam penanganan Covid-19 harus membuat posko penanganan Covid di setiap kelurahan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA