Sepuluh Tips Hindari Naiknya Berat Badan Saat Ramadhan

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ratna Puspita

 Ahad 18 Apr 2021 16:23 WIB

Takjil Ramadhan sering kali berupa gorengan, hidangan nasi yang lezat, dan makanan penutup yang manis yang berpotensi menambah berat badan. Foto: Antara/Rahmad Takjil Ramadhan sering kali berupa gorengan, hidangan nasi yang lezat, dan makanan penutup yang manis yang berpotensi menambah berat badan.

Dengan mengikuti tips sederhana, penambahan berat badan dapat dihindari.

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI -- Selama bulan suci Ramadhan, keluarga dan teman sering berkumpul bersama untuk berbuka puasa dan berbagi makanan lezat satu sama lain. Makanan pembuka yang digoreng, hidangan nasi yang lezat, dan makanan penutup yang manis menjadi makanan pokok yang disajikan di meja buka puasa.

Meskipun telah yang menahan diri dari makan dan minum dari matahari terbit hingga matahari terbenam, banyak yang memilih untuk menikmati makanan yang berbeda setelah mereka berbuka puasa. Kebiasaan ini seringkali menyebabkan penambahan berat badan.

Ahli Gizi Klinis di Healthbay Clinic Dubai Sara Abdelghany mengatakan kepada Al Arabiya English bahwa dengan mengikuti tips sederhana, penambahan berat badan selama Ramadan dapat dihindari sehingga semua orang bisa menikmati bulan suci. Menurutnya, berikut beberapa tips untuk menjaga berat badan selama Ramadhan:

  1. Pastikan Anda mengonsumsi protein dan sayuran dalam porsi yang baik dan karbohidrat kompleks dalam jumlah sedang selama buka puasa dan sahur.
  2. Hindari makanan yang digoreng sebisa mungkin. Sebagai gantinya, konsumsi makanan pembuka dan kue panggang oven untuk membatasi jumlah minyak yang dikonsumsi.
  3. Hindari memperbanyak kalori Anda melalui minuman, seperti jus, minuman Ramadhan populer, dan minuman ringan.
  4. Hindari terlalu banyak makan kurma, buah-buahan kering, dan kacang-kacangan. Meski sehat, makanan tersebut tetap tinggi kalori.
  5. Hindari makan berlebihan di luar perasaan kenyang.  Selalu dengarkan tubuh Anda dan berhentilah makan saat Anda merasa kenyang, bukan kekenyangan.
  6. Pastikan bahwa setidaknya 70 persen camilan yang Anda makan sehat. Manjakan diri dengan makanan penutup, tetapi batasi jumlah makanan manis yang Anda makan.
  7. Pastikan untuk makan makanan yang tepat saat Anda lapar dan hindari mengemil permen atau kue kering.
  8. Hindari memiliki terlalu banyak pilihan dan variasi makanan di meja buka puasa atau sahur. Ini mungkin mendorong Anda untuk ingin makan lebih banyak.
  9. Jika Anda rutin berolahraga sebelum Ramadhan, jangan hentikan rutinitas olahraga Anda.  Kurangi intensitas latihan Anda dan usahakan untuk berolahraga tiga hingga empat kali seminggu.
  10. Cobalah untuk tetap aktif sepanjang bulan dan lakukan 10 ribu langkah sehari. Ini tidak harus dilakukan sekaligus dan dapat dibagi sebelum dan sesudah buka puasa. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Play Podcast X