Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Jepang: Pfizer Sepakat Tambah Pasokan Vaksin Covid-19

Ahad 18 Apr 2021 16:01 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Nur Aini

Dalam file foto 4 Desember 2020 ini, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga berbicara selama konferensi pers di Tokyo. Pemerintah Jepang mengumumkan Jumat, 12 Maret 2021 bahwa Suga akan melakukan perjalanan ke Washington bulan depan untuk pertemuan tatap muka pertamanya dengan Presiden AS Joe Biden setelah dia dan rombongan menyelesaikan vaksinasi COVID-19 mereka.

Dalam file foto 4 Desember 2020 ini, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga berbicara selama konferensi pers di Tokyo. Pemerintah Jepang mengumumkan Jumat, 12 Maret 2021 bahwa Suga akan melakukan perjalanan ke Washington bulan depan untuk pertemuan tatap muka pertamanya dengan Presiden AS Joe Biden setelah dia dan rombongan menyelesaikan vaksinasi COVID-19 mereka.

Foto: AP/Hiro Komae/Pool AP
Pasokan dosis vaksin virus corona Jepang akan aman hingga September

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO -- Menteri Vaksin Jepang Taro Kono mengatakan CEO Pfizer Albert Bourla membuat kesepakatan dengan Perdana Menteri Yoshihide Suga untuk menambah pasokan vaksin Covid-19 Jepang. Hal itu disampaikan dalam wawancara yang ditayangkan Fuji TV.

"Mereka menyepakati masalah yang penting," kata Taro Kano, Ahad (18/4).

Ia menambahkan detail selanjutnya seperti jadwal pengiriman vaksin akan dibahas. Kono tidak mengungkapkan berapa jumlah dosis vaksin yang akan ditambah.

Baca Juga

Namun, ia mengatakan pasokan dosis vaksin virus corona Jepang akan aman hingga bulan September ketika Negeri Sakura mulai mengimunisasi semua orang yang berusia di atas 16 tahun. Hingga saat ini, regulator Jepang baru menyetujui penggunaan vaksin Pfizer/BioNTech.

Permintaan ini Suga sampaikan dalam sambungan teleponnya dengan Bourla pada Sabtu (17/4) kemarin, di hari ketiga kunjungannya ke Washington.

Beberapa pekan terakhir jumlah kasus infeksi Jepang melonjak tajam. Pakar kesehatan negara itu mengatakan Jepang sedang mengalami gelombang keempat wabah virus corona.

Hingga Jumat (16/4) baru 0,9 persen populasi Jepang yang telah divaksin Covid-19, jauh lebih rendah dibandingkan Korea Selatan yang sebanyak 2,5 persen dan Inggris 48 persen. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA