Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Pemerintah Ingin Pertamina Shipping Jadi Terbesar di ASEAN

Ahad 18 Apr 2021 07:10 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Nidia Zuraya

PT Pertamina International Shipping (PIS) mulai 8 Maret siap melakukan uji coba kapal tanker raksasa keduanya yang bertajuk PERTAMINA PRIME.

PT Pertamina International Shipping (PIS) mulai 8 Maret siap melakukan uji coba kapal tanker raksasa keduanya yang bertajuk PERTAMINA PRIME.

Foto: Pertamina
Pemerintah ingin memperkuat jaringan logistik Indonesia lebih besar dan kuat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Salah satu agenda besar pemerintah adalah memperkuat sistem logistik. Untuk bisa memperkuat sistem logistik dalam negeri dan juga bisa dipandang di global adalah dengan mengembangkan BUMN di bidang shipping dan logistik.

Wakil Menteri BUMN Pahala Mansury mengatakan pemerintah ingin memperkuat jaringan logistik Indonesia lebih besar dan kuat. Salah satunya adalah dengan mengembangkan anak usaha Pertamina di bidang shipping, Pertamina Shipping Internasional (PIS).

Baca Juga

"Pertamina Shipping nanti diharapkan akan menjadi perusahaan marine logistics yang terpandang di kawasan ASEAN," ujar Pahala kepada Republika.co.id, Ahad (18/4).

Pahala menjelaskan Pertamina punya kekuatan dalam hal ini karena saat ini Pertamina Shipping punya kapal yang jumlahnya banyak dan punya spesifikasi yang cukup andal. Kedepan, pemerintah punya gambaran Pertamina Shipping juga bisa punya infrastruktur yang lebih kokoh di kawasan ASEAN.

"Jumlah kapal yang dimiliki Pertamina juga banyak dan akan bisa memberikan layanan dan memiliki infrastruktur layanan di kawasan ASEAN," ujar Pahala.

Untuk bisa mempekuat PIS kedepan, kata Pahala pemerintah punya rencana untuk salah satu program prioritas INA adalah mencari investor untuk memperkuat PIS. "Upaya yang dilakukan adalah dengan membidik kerja sama dengan INA ataupun partner strategis lain yang bisa didapatkan melalui INA dan setelahnya perusahaan akan melakukan penawaran umum saham perdana (initial public offering/IPO)," tambah Pahala.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA