Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Akhlak Calon Suami Antarkan Nadya Jadi Mualaf

Sabtu 17 Apr 2021 05:28 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Muhammad Hafil

Akhlak calon suami bawa Nadya menjadi mualaf

Akhlak calon suami bawa Nadya menjadi mualaf

Foto: Dok Pri
Nadya jadi mualaf setelah melihat akhlak calon suami.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Nadya Noviena, yang saat ini berusia 24 tahun, wanita yang baru saja memeluk Islam dua tahun lalu ini menceritakan kisahnya saat mendapatkan hidayah. Nadya merupakan keturunan Tionghoa dan kini menetap di Singapura.

Dia menikah dengan pria melayu warga Singapura,  Mohamad Khairuddin bin Mohamad Husinee (30 tahun) dia orang Melayu Singapura yang beragama Islam.

Keduanya bertemu saat Nadya sedang menempuh pendidikan di Singapura tahun 2016. Keduanya memutuskan menjalin hubungan serius untuk menikah. Namun mereka tidak sering bertemu karena jarak selama tiga tahun.

Sejak berkenalan dengan calon suaminya, dia mengetahui mereka memiliki keyakinan yang berbeda. Namun setelah memahami sikap dan akhlak calon suaminya yang seorang muslim, lambat laun dia pun tertarik untuk mengenal Islam dan mempelajarinya.

Meskipun sebenarnya, Nadya merupakan seorang penganut agama sebelumnya yang taat bahkan seluruh keluarganya tidak ada yang memeluk Islam. Sejak mempelajari Islam, Nadya tidak lagi bersentuhan dengan makanan dan minuman haram. Meskipun saat itu hidayah belum sampai kepadanya.

"Setelah mengenal calon suami saya yang seorang muslim saya sudah berniat serius dan setelah mempelajari Islam, saya juga berniat untuk memeluk Islam. Namun saya tak langsung bersyahadat," ujar dia kepada Republika beberapa waktu lalu.

Nadya yang kini berprofesi sebagai makeup artist di Singapura ini pun mulai menghadiri berbagai kajian yang dikenalkan oleh calon suaminya. Satu kajian yang sempat menggugah hatinya adalah saat menghadiri kajian Ustadz Hadi Abdilah yang  mengajar di Tilawati Learning Centre.

"Beliau berkata kepada saya, 'kalau mualaf itu hal yang baik untuk kamu kenapa harus ditunda?' Dari situ saya terus berpikir itu adalah hal yang baik kenapa ditunda terus menerus," tutur dia.

Sejak saat itu Nadya terus mempersiapkan diri untuk menjadi Muslim. Dia banyak bertanya dengan calon suaminya tentang agama Islam, hal yang dilarang di agama Islam atau yang dibolehkan.

Di Singapura dia pergi ke Darul Arqam, di sana pertama kali Nadya yang lahir dan besar di Bandung ini bersama calon suami mengikuti kelas pendampingan. Banyak orang yang bukan Muslim di kelas tersebut, didampingi seorang Ustadz.

Selain belajar, Nadya juga mendapatkan banyak buku tentang agama Islam. Selama pembelajaran juga kelas ini menyediakan sesi tanya jawab. Nadya termasuk yang aktif bertanya dan banyak juga mereka yang baru mengenal dan memeluk Islam mengajukan berbagai pertanyaan.

Nadya pun bertemu beberapa teman baru saat mengikuti beberapa kelas di sana. Banyak orang berpikir bahwa Nadya menjadi muslim karena sebuah pernikahan.

Namun bagi Nadya, mengenal Islam melalui suaminya merupakan jalan Allah yang dipilihkan untuknya sehingga mendapatkan hidayah. Ini karena suaminya tidak pernah memaksa Nadya untuk memeluk agama yang sama.

Nadya yakin bahwa niatnya memeluk Islam adalah karena Allah. Untuk itu sejak awal berkenalan dengan calon suami dia sangat serius mempelajari Islam.

Selama tiga tahun Nadya mendalami Islam. Namun baik Nadya maupun calon suaminya, terus meyakinkan keluarga Nadya. Tak hanya serius untuk membangun rumah tangga, Nadya juga serius dalam mendalami Islam.

"Keluarga menghargai pilihan hidup saya, bersyukur saat saya menikah keluarga telah memberikan restu dan menghadiri pernikahan kami," jelas dia.

Nadya kemudian menceritakan, kisah yang hingga saat ini tidak pernah dilupakan. Kisah ini adalah salah satu hal yang membuatnya semakin yakin untuk memeluk Islam.

Tujuh bulan sebelum menikah, sekitar bulan April 2019, dia melakukan perjalanan ke Singapura dari Bandung. Dia memilih naik pesawat.

Sejak mempelajari Islam, dia juga telah menjalankan sholat dan puasa hanya saja dia belum bersyahadat. Saat itu tujuan dia pergi ke Singapura adalah untuk menjalankan puasa bersama keluarga suami.

Di atas pesawat ada beberapa saat yang pesawat itu terbang di cuaca tidak baik sehingga adanya guncangan.

"Di situ saya takut amat takut karena saya belum memeluk agama Islam. Saya di situ berdoa dalam hati, “Ya Allah izinkanlah saya diberi kesempatan untuk mengucap syahadat terlebih dahulu," ujar dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA