Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Larang Mudik, Jokowi: Utamakan Keselamatan Saudara Kita

Sabtu 17 Apr 2021 01:04 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Esthi Maharani

Suasana Terminal Cicaheum, Kota Bandung, Jumat (16/4). Meski belum banyak, di antara masyarakat sudah melakukan pulang kampung. Pemerintah akan menetapkan larangan mudik pada 6-17 Mei 2021. Setelah larangan mudik diberlakukan, rencananya petugas terkait akan mendirikan penyekatan dibanyak ruas jalan.

Suasana Terminal Cicaheum, Kota Bandung, Jumat (16/4). Meski belum banyak, di antara masyarakat sudah melakukan pulang kampung. Pemerintah akan menetapkan larangan mudik pada 6-17 Mei 2021. Setelah larangan mudik diberlakukan, rencananya petugas terkait akan mendirikan penyekatan dibanyak ruas jalan.

Foto: Edi Yusuf/Republika
Presiden meminta masyarakat mengutamakan keselamatan keluarga dan diri sendiri

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) buka suara terkait kebijakan pemerintah untuk melarang mudik Lebaran. Presiden meminta masyarakat mengutamakan keselamatan keluarga dan diri sendiri dari penularan Covid-19 dengan cara menunda mudik. Menurutnya, larangan mudik yang ditetapkan pemerintah dibuat demi mencegah lonjakan kasus, seperti yang selalu terjadi setiap libur panjang pada 2020 lalu.

"Saya mengerti kita semua rindu sanak saudara di saat-saat seperti ini, apalagi Lebaran nanti. Tapi mari kita utamakan keselamatan bersama dengan tidak mudik ke kampung halaman," ujar Presiden Jokowi dalam keterangan pers, Jumat (16/4).

Mengacu pada pengalaman pada 2020 lalu, empat kali libur panjang selalu berbuntut pada lonjakan kasus. Presiden memaparkan, libur panjang pertama adalah momen Idul Fitri 1441 H yang menyebabkan kenaikan jumlah kasus harian hingga 93 persen dan terjadi kenaikan tingkat kematian mingguan hingga 66 persen.

Setelahnya, kenaikan kasus terjadi saat libur panjang 20-23 Agustus 2020 yang mengakibatkan terjadinya kenaikan kasus hingga 119 persen dengan tingkat kematian mingguan yang juga meningkat hingga 57 persen.

Lonjakan ketiga terjadi saat masa libur 28 Oktober hingga 1 November 2020. Setelah masa libur tersebut diketahui terjadi kenaikan kasus hingga 95 persen yang diikuti pula dengan kenaikan tingkat kematian mingguan mencapai 75 persen.

"Terakhir, yang keempat, terjadi saat libur di akhir tahun, 24 Desember 2020 sampai dengan 3 Januari 2021, mengakibatkan kenaikan jumlah kasus harian mencapai 78 persen dan kenaikan tingkat kematian mingguan hingga 46 persen," kata presiden.

Tidak hanya itu, kebijakan peniadaan mudik lebaran tahun ini juga diambil dengan mempertimbangkan tren penurunan kasus aktif di Indonesia dalam dua bulan terakhir ini yang harus terus dijaga dan ditekan seminimal mungkin. Pada 5 Februari 2021 lalu, angka kasus aktif tercatat berada di 176.672 kasus di mana pada 15 April 2021 angka tersebut turun menjadi 108.032 kasus.

Kasus harian juga telah mengalami tren penurunan di mana pada awal tahun 2021 kita pernah mengalami kasus harian sebanyak 14 ribu bahkan 15 ribu kasus. Namun, belakangan ini, jumlah kasus harian telah berhasil ditekan hingga di kisaran 4 ribu sampai 6 ribu kasus per hari.

Demikian halnya dengan tingkat kesembuhan pasien Covid-19 yang juga terus mengalami peningkatan. Pada 1 Maret 2021 lalu sebanyak 1.151.915 pasien yang sembuh setelah memperoleh perawatan Covid-19 atau sebesar 85,88 persen dari total kasus positif. Kini, pada 15 April 2021, tingkat kesembuhan tersebut meningkat menjadi 1.438.254 pasien atau mencapai 90,5 persen dari total kasus positif.

"Kita harus betul-betul menjaga bersama momentum yang sangat baik ini. Untuk itulah pada lebaran kali ini pemerintah memutuskan melarang mudik bagi ASN, TNI, Polri, pegawai BUMN, karyawan swasta, dan seluruh masyarakat," kata Presiden.

Kepala Negara amat memahami kerinduan masyarakat untuk dapat merasakan suasana lebaran bersama keluarga di kampung halaman. Namun, di tengah situasi pandemi saat ini, keselamatan bersama merupakan prioritas yang harus didahulukan.

"Mari kita isi Ramadan dengan ikhtiar memutus rantai penularan wabah demi keselamatan seluruh sanak saudara, diri kita sendiri, dan seluruh masyarakat. Selamat menjalankan ibadah puasa. Semoga Allah SWT meridai kita dan memberkahi bangsa Indonesia," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA