Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

India Kembali Catat Rekor 200 Ribu Kasus Covid Sehari

Jumat 16 Apr 2021 16:25 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Indira Rezkisari

Dua warga India sedang menunggu bus di Bangalore, India. Pada Jumat (9/4), India melaporkan kasus virus corona tertinggi selama sebanyak 200 ribu lebih dalam dua hari terakhir, Jumat (16/4).

Dua warga India sedang menunggu bus di Bangalore, India. Pada Jumat (9/4), India melaporkan kasus virus corona tertinggi selama sebanyak 200 ribu lebih dalam dua hari terakhir, Jumat (16/4).

Foto: EPA
Beban kasus virus corona harian di India meningkat dua kali lipat dalam 10 hari.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- India kembali mencatat rekor jumlah kasus Covid-19 dalam kurun 24 jam, Jumat (16/4). Data Kementerian Kesehatan India  menunjukkan,  217.353 infeksi Covid-19 yang menjadi rekor peningkatan harian kedelapan dalam sembilan hari terakhir.

Sementara itu, kematian akibat Covid-19 di seluruh India naik 1.185 yang menandakan kenaikan satu hari tertinggi dalam tujuh bulan. Total keseluruhan kasus kematian akibat Covid-19 kini menjadi 174.308 jiwa.

Beban kasus virus corona harian di India meningkat dua kali lipat dalam 10 hari. Hal ini membuat pihak berwenang bergulat dengan kekurangan vaksin, perawatan, dan tempat tidur rumah sakit.

Setelah lengah dengan festival keagamaan massal, demonstrasi politik, dan kerumunan di pertandingan kriket, India mengalami gelombang kedua yang ganas. Negara terpadat itu mencatat hampir dua juta infeksi baru bulan ini saja dan memaksakan pembatasan baru di Mumbai, New Delhi, dan kota-kota lain.

Para ahli telah menyuarakan keprihatinan tentang penyebaran varian penyakit yang lebih menular dan mematikan, terutama mengingat partisipasi luas dalam festival keagamaan dan demonstrasi politik. Sebuah studi Lancet bulan ini memperkirakan bahwa kematian di India bisa berlipat ganda pada Juni.

"Pertarungan terbesar yang kami lakukan adalah di masyarakat. Selama periode waktu tertentu, orang-orang telah mengadopsi pendekatan biasa," kata Menteri Kesehatan Harsh Vardhan di Institut Ilmu Kedokteran All India, New Delhi, dikutip laman Aljazirah, Jumat (16/4).

Sementara itu, seruan yang meningkat bagi pejabat untuk mempercepat program vaksinasi negara karena rumah sakit dibanjiri pasien. India sejauh ini telah menyuntikkan 115 juta dosis vaksin, tertinggi secara global setelah Amerika Serikat dan China, tetapi itu hanya mencakup sebagian kecil dari 1,4 miliar penduduknya.

Di tengah panasnya gelombang infeksi terbaru, India telah bergeser dari pengekspor vaksin massal menjadi pengimpor besar. Para pejabat tiba-tiba mengubah aturan untuk memungkinkan impor vaksin dipercepat, setelah sebelumnya menolak pembuat obat asing seperti Pfizer.

Ini akan mengimpor vaksin Sputnik V Rusia mulai bulan ini untuk mencakup sebanyak 125 juta orang. India juga berusaha untuk menginokulasi lebih banyak penduduknya menggunakan suntikan yang diproduksi di dalam negeri.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA