Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Target Vaksin Sampai Juli 70 Juta Jiwa tak Realistis

Jumat 16 Apr 2021 15:13 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Hiru Muhammad

Petugas kesehatan menyuntikan vaksin COVID-19 kepada pedagang pasar di aula Wisma Haji Kota Madiun, Jawa Timur, Jumat (16/4/2021). Pemkot Madiun memfasilitasi vaksinasi dosis pertama kepada 500 orang pedagang pasar dan 136 orang tenaga upahan Dinas Perdagangan Kota Madiun untuk mendukung penanganan pandemi COVID-19.

Petugas kesehatan menyuntikan vaksin COVID-19 kepada pedagang pasar di aula Wisma Haji Kota Madiun, Jawa Timur, Jumat (16/4/2021). Pemkot Madiun memfasilitasi vaksinasi dosis pertama kepada 500 orang pedagang pasar dan 136 orang tenaga upahan Dinas Perdagangan Kota Madiun untuk mendukung penanganan pandemi COVID-19.

Foto: ANTARA/Siswowidodo
Jangan jadikan vaksin andalan menyelesai pandemi Covid-19, tapi terapkan 3T dan 5T

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Pakar Epidemiologi dari Universitas Griffith Australia, Dicky Budiman menilai pernyataan  Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang optimistis akan memberikan vaksin Covid-19 kepada 70 juta masyarakat sampai Juli mendatang terlalu ambisius dan tidak realistis. "Target ini akan sulit dicapai. Jangan terlalu ambisius. Saat ini saja di Indonesia masih minim vaksin apalagi lanjut usia (lansia). Penerapan 3T pun masih rendah. Kasus Covid-19 menurun? itu karena tidak kelihatan. Testingnya pun kurang memadai. Boleh punya target tapi realistis," katanya  Jumat (16/4).

Dicky melanjutkan jangan menjadikan vaksin andalan menyelesai pandemi Covid-19. Ini tidak bisa dianggap seperti itu. Tetap harus menerapkan 3T dan 5M. Negara lain sangat disiplin dengan memberikan ruangan karantina dan testing di setiap masyarakatnya. "3T kan rendah di Indonesia apalagi daerah. Pembatasan dan kebijakannya pun kurang disiplin. Ini yang menjadi tugas pemerintah kalau memang mau benar-benar menurunkan kasus pandemi jangan hanya memikirkan vaksin tapi juga gimana caranya perkuat 3T," kata dia.

Sebelumnya diketahui, Presiden Joko Widodo optimistis pemerintah bisa menyuntik vaksin virus corona (Covid-19) kepada 70 juta penduduk hingga Juli mendatang. Dia mengatakan target itu perlu diwujudkan, sehingga Indonesia bisa menurunkan laju penyebaran Covid-19 secepatnya.

"Nanti di bulan Juli target kita paling tidak 70 juta penduduk kita harus sudah divaksinasi. Nanti kurvanya akan kelihatan turunnya di bulan Juli kalau vaksinasi mencapai 70 juta orang," kata Jokowi saat berpidato Rapat Koordinasi Kepala Daerah Tahun 2021, disiarkan kanal Youtube Sekretariat Presiden, Rabu (14/4).

Jokowi mengatakan vaksinasi melengkapi upaya pemerintah mengatasi pandemi Covid-19. Selain penyuntikan vaksin, pemerintah juga menggencarkan penerapan PPKM Mikro dan penegakan protokol kesehatan.

 

 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA