Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Sunday, 27 Ramadhan 1442 / 09 May 2021

Ketika Gubernur Himsh dan Rakyatnya Menghadap Umar

Jumat 16 Apr 2021 13:30 WIB

Red: Agung Sasongko

Saat Umar bin Khattab inspeksi ke wilayah Himsh (ilustrasi).

Saat Umar bin Khattab inspeksi ke wilayah Himsh (ilustrasi).

Foto: Google.com
Khalifah Umar bin Khattab melakukan kunjungan ke Himsh.

REPUBLIKA.CO.ID, Khalifah Umar bin Khattab melakukan kunjungan ke Syam. Dalam perjalanannya, Khalifah Umar singgah di Himsh. Di sana, ia mengunjungi Saíd bin Amir al-Jumahy. 

Sebelumnya, Umar bertanya kepada masyarakat Himsh soal kepemimpinan Sáid. "Bagaimana kebijakan gubernur saudara-saudara," tanya Umar.

Masyarakat di sana kemudian menjelaskan kepada Umar ada empat kelemahan dalam pemerintahan Saíd. "Saya akan pertemukan kalian dengan Gubernur Saíd," kata Umar sembari berdoa, "Semoga sangka baik saya selama ini kepada Saíd bin Amir tidak salah."

Baca Juga

Pertemuan itu akhirnya digelar, yakni gubernur dan masyarakat menghadap khalifah. Umar lalu membuka pertemuan itu. "Bagaimana dengan laporan saudara-saudara tentang kebijakan gubernur saudara," tanya Umar. 

Ada empat masalah yang diungkap pada pertemuan itu. Pertama, gubernur selalu tiba di tempat tugas setelah matahari tinggi. "Bagaimana tanggapan Anda gubernur," tanya Umar.

"Sesungguhnya saya keberatan menanggapinya. Tapi, apa boleh buat. Keluarga saya tidak mempunyai pembantu. Karena itu, tiap pagi saya terpaksa turun tangan membuat adonan roti lebih dulu untuk mereka. Sesudah adonan itu siap, barulah saya membuat roti. Kemudian saya berwuhdu. Barulah saya berangkat ke tempat tugas saya untuk melayani masyarakat," kata Saíd

Kedua, gubernur tidak bersedia melayani masyarakat pada malam hari. Soal itu Saíd menjawab, "Hal ini sesungguhnya berat bagi saya untuk menanggapinya. Apalagi, di hadapan umum seperti ini. Saya telah membagi waktu saya, siang hari untuk melayani masyarakat, dan malam harinya saya mendekatkan diri kepada Allah," ungkap Saíd.

Baca juga: Ini Pandangan Top Up Gim Menurut Fikih dan Syariat Islam

Ketiga, Gubernur tidak masuk secara penuh dalam sebulan. Saíd pun menjelaskan alasannya. "Sebagaimana saya terangkan tadi, saya tidak punya pembantu rumah tangga. Di samping itu, saya hanya memiliki sepasang pakaian yang melekat di badan saya ini. Saya mencuci sekali dalam sebulan, bila saya mencucinya, terpaksa saya menunggu kering lebih dahulu. Sesudah itu barulah saya dapat keluar melayani masyarakat," ujar Said.

 

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA