Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Operator Kargo Udara Larang Pengiriman HP Vivo Bertambah

Jumat 16 Apr 2021 10:05 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

Vivo X60 (kiri) dan X60 pro (kanan) dengan interface OriginOS

Vivo X60 (kiri) dan X60 pro (kanan) dengan interface OriginOS

Foto: gsm arena
Operator kargo menunggu penyelidikan terkait insiden kebakaran palet berisi HP Vivo.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA —Semakin banyak maskapai penerbangan yang melarang pengiriman ponsel Vivo. Hal ini lantaran kejadian kebakaran palet di Bandara Hong Kong pada akhir pekan lalu (11/4).

Peristiwa itu kemungkinan akan berdampak serius bagi Vivo yang menduduki peringkat lima dalam pengiriman smartphone global. Dilansir dari situs The Loadstar, Jumat (16/4), bersama maskapai India Spicejet dan Go Air, Garuda, IAG Cargo, dan Lufthansa Cargo juga telah memberitahu pelanggan bahwa pengiriman dilarang.

Seorang juru bicara Lufthansa Cargo mengatakan kepada The Loadstar: “Menyusul laporan insiden di Bandara Hong Kong, yang tidak terkait dengan operasi kami dan menunggu penyelidikan oleh pihak berwenang, Lufthansa Cargo telah mengikuti tindakan operator yang terlibat dan memutuskan untuk melarang semua produk Vivo yang mengandung baterai lithium (ion dan logam) untuk pengangkutan langsung atau tidak langsung sebagai pengangkutan udara di dalam penerbangan apa pun yang dioperasikan oleh Lufthansa Cargo dan/ atau Lufthansa, Austrian atau Brussels Airlines, sebagai tindakan pencegahan sementara hingga pemberitahuan lebih lanjut,” kata pemberitahuan itu.

International Airlines Group (IAG), maskapai yang berbasis di Inggris juga mengambil langkah yang sama. “Dengan segera dan hingga pemberitahuan lebih lanjut, IAG Cargo mengembargo semua jenis pengiriman Vivo yang berisi baterai dari semua stasiun asal APAC dan Timur Tengah ke semua tujuan. Embargo ini berlaku untuk segala bentuk pengiriman yang dipesan baik secara langsung atau tidak langsung untuk peningkatan layanan IAG Cargo”.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA