Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Rumah Rusak Akibat Gempa di Kabupaten Malang 5.924 Unit

Jumat 16 Apr 2021 04:30 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Friska Yolandha

Seorang warga mengamankan barang beharga miliknya diantara reruntuhan rumahnya di Kabupaten Malang, Jawa Timur, Ahad (11/4). Jumlah rumah yang mengalami kerusakan akibat gempa di Kabupaten Malang terus bertambah.

Seorang warga mengamankan barang beharga miliknya diantara reruntuhan rumahnya di Kabupaten Malang, Jawa Timur, Ahad (11/4). Jumlah rumah yang mengalami kerusakan akibat gempa di Kabupaten Malang terus bertambah.

Foto: ANTARA/Zabur Karuru
Kerusakan juga terjadi pada beberapa fasilitas umum di Kabupaten Malang.

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Jumlah rumah yang mengalami kerusakan akibat gempa di Kabupaten Malang terus bertambah. Saat ini setidaknya 5.924 unit rumah masuk dalam kategori tersebut.

Pelaksana Tugas (Plt) Kabid Kedaruratan dan Logistik, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Malang, Sadono menjelaskan, ribuan rumah rusak akibat gempa tersebar di 29 kecamatan. Rinciannya, 1.295 unit rumah rusak berat dan 1.670 unit rumah rusak sedang. "Serta 2.959 unit rumah rusak ringan," kata Sadono di Malang, Kamis (14/5).

Kerusakan juga terjadi pada beberapa fasilitas umum di Kabupaten Malang. Yakni, 192 unit sekolah dan 104 unit tempat ibadah mengalami rusak. Kemudian 15 unit fasilitas kesehatan (faskes) dan 28 unit fasilitas umum (fasum) lainnya juga mengalami hal serupa. 

Adapun total korban meninggal akibat gempa di Kabupaten Malang mencapai empat orang. Kemudian 104 orang mengalami luka, baik luka berat maupun ringan. 

Selain itu, BPBD juga melaporkan adanya beberapa titik korban yang tengah mengungsi. Pertama di Kecamatan Dampit dengan rincian 60 jiwa di Majang Tengah dan 72 jiwa di Pamotan. Selanjutnya, 200 jiwa di Desa Jogomulyan, 400 jiwa di Desa Sumbertangkil dan 150 jiwa di Desa Kepatihan, Kecamatan Tirtoyudo.

"Dan 50 jiwa di Desa Wirotaman, Kecamatan Ampelgading," kata dia.

Di sisi lain, Sadono juga mengungkapkan, beberapa kebutuhan mendesak yang diperlukan warga. Barang-barang tersebut antara lain terpaulin, alas tidur dan family kit. Kemudian selimut, makanan cepat saji dan makanan tambahan gizi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA