Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Wednesday, 30 Ramadhan 1442 / 12 May 2021

Ganjar Optimistis Gerakan Cinta Zakat Berikan Manfaat

Kamis 15 Apr 2021 22:01 WIB

Red: A.Syalaby Ichsan

Gubernur Jawa tengah, Ganjar Pranowo bertemu dengan Plt Kepala Disdikbud Provinsi Jawa Tengah, Hari Wuljanto untuk membahas rencana pelaksanaan uji coba sekolah tatap muka, di Semarang, Jawa Tengah, Senin (22/3). Sebanyak 140 sekolah di Jawa Tengah akan menggelar uji coba sekolah tatap muka tahap pertama di masa pandemic.

Gubernur Jawa tengah, Ganjar Pranowo bertemu dengan Plt Kepala Disdikbud Provinsi Jawa Tengah, Hari Wuljanto untuk membahas rencana pelaksanaan uji coba sekolah tatap muka, di Semarang, Jawa Tengah, Senin (22/3). Sebanyak 140 sekolah di Jawa Tengah akan menggelar uji coba sekolah tatap muka tahap pertama di masa pandemic.

Foto: dok. Istimewa
Zakat ASN di Jateng sudah tersistematisasi lewat pemotongan gaji setiap bulan

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG --  Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo optimistis Gerakan Cinta Zakat akan banyak memberikan banyak manfaat bagi masyarakat terutama dalam mengatasi masalah kemiskinan.

"Sebenarnya Gerakan Cinta Zakat ini adalah program yang sangat luar biasa, cuma masih banyak masyarakat belum 'ngeh', belum paham, belum tahu, maka perlu diangkat," kata dia di Semarang, Kamis (15/4).

Ganjar mengungkapkan, dia sudah sejak lama mengajak para aparatur sipil negara (ASN) di lingkungan Pemprov Jateng untuk berzakat melalui Badan Amil Zakat Nasional, meskipun sempat muncul pro dan kontra.

Saat ini gerakan zakat di ASN Pemprov Jateng sudah tersistematisasi dengan pemotongan langsung pada pendapatan tiap bulan. Bahkan, zakat tiap bulan selama 2020 dari ASN Pemprov Jateng terkumpul Rp55 miliar yang bisa digunakan untuk banyak hal.

"Dengan cara itu ternyata ini jadi spirit bersama untuk mencintai gerakan cinta zakat ini sehingga ini sudah berjalan beberapa tahun, Alhamdulillah bisa kita laksanakan dan satu lagi, yang masyarakat banyak belum tahu, bahkan ASN, bahkan pemerintah daerah mungkin seperti kami, ini manfaatnya banyak," ujar gubernur.

Manfaat yang dimaksud, lanjut Ganjar, antara lain adalah cara eksekusi yang cepat dari Baznas membuat penyelesaian persoalan bisa lebih cepat sehingga sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo agar memaksimalkan fungsi-fungsi Baznas pada pengentasan kemiskinan.


"Itu ternyata manfaatnya hebat. Orang sakit di rumah sakit gak bisa bayar, cepat diselesaikan. anak gak bisa bayar sekolah, cepat diselesaikan. Mungkin mereka belum tercatat di Dinsos bantuan cepat, bahkan sudah ada yang produktif, ada yang sertifikasi, pelatihan UMKM itu cepat banget, jadi artinya kita bisa membuat banyak hal dari zakat ini," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA