Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Tottenham Serius Rekrut Maurizio Sarri Jadi Pelatih?

Kamis 15 Apr 2021 19:48 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Muhammad Akbar

Pelatih Juventus, Maurizio Sarri saat konferensi pers jelang laga melawan Lyon di Babak 16 Besar Liga Champions.

Pelatih Juventus, Maurizio Sarri saat konferensi pers jelang laga melawan Lyon di Babak 16 Besar Liga Champions.

Foto: EPA-EFE/GUILLAUME HORCAJUELO
pembicaraan antara manajemen Tottenham dan Sarri dapat berlangsung di London

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Tottenham dilaporkan akan bertemu mantan pelatih Chelsea Maurizio Sarri pekan depan untuk membicarakan tentang kemungkinan menggantikan Jose Mourinho.

Mourinho berada di bawah tekanan karena Spurs terpaut enam poin dari tempat Liga Champions dan tersingkir dari Liga Europa dengan cara yang memalukan di Dinamo Zagreb.

Sarri tanpa klub setelah dipecat oleh Juventus dan laporan di Italia pekan ini mengklaim dia dalam bingkai untuk mengambil alih Spurs. Sekarang  La Gazzetta dello Sport mengatakan tim Liga Premier ingin mengadakan pembicaraan tentang kemungkinan mempekerjakannya.

Mengutip dari Daily Mail, Kamis (15/4), Outlet Italia mengklaim pembicaraan antara klub dan Sarri dapat berlangsung di London pada awal minggu depan dengan ketua Spurs Daniel Levy mempertimbangkan pilihannya untuk kursi panas manajerial.

Dilaporkan juga bahwa Tottenham awalnya sudah tertarik untuk merekrut Sarri pada musim panas 2018, ketika dia meninggalkan Napoli untuk mengambil alih di Stamford Bridge. Sarri yang berusia 62 tahun dikatakan menyadari minat Tottenham saat dia merenungkan kembali ke manajemen.

Namun, Roma juga dikatakan tertarik dengan layanan Sarri, sementara kepindahan kembali ke Napoli telah dibicarakan dengan pekerjaan Gennaro Gattuso yang berisiko.

Sarri tidak pernah benar-benar dihargai di Chelsea dan pergi setelah musim pertamanya bertugas, meski memenangkan Liga Europa dan memberikan finis empat besar. Ini mirip dengan cara dia meninggalkan Juventus musim lalu, berpisah meski memimpin tim Turin meraih Scudetto - gelar Serie A kesembilan mereka secara berturut-turut.

Di sisi lain, Mourinho menyaksikan timnya kehilangan lebih banyak tempat di empat besar akhir pekan lalu setelah membuang keunggulan 1-0 untuk kalah 3-1 di kandang dari mantan klubnya Manchester United. 

Mantan bos Real Madrid dan Chelsea itu berada di bawah pengawasan ketat menyusul kekalahan ke-10 musim ini di Liga Premier dan kekalahan 3-0 dari Dinamo Zagreb yang membuat mereka tersingkir dari Eropa bulan lalu.

Pelatih berusia 58 tahun itu mulai menunjukkan tanda-tanda meninggalkan pemainnya sendiri dan menyerang mereka setelah mereka gagal mempertahankan keunggulan 2-1 melawan Newcastle pada 4 April. Dia mengklaim itu adalah kasus 'pelatih yang sama, pemain yang berbeda' ketika ditanya mengapa timnya gagal dalam pertandingan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA