Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Dinas PUPR Pasang Cerucuk Guna Cegah Longsor Susulan di GDC

Kamis 15 Apr 2021 18:50 WIB

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Hiru Muhammad

Warga memfoto jalan yang longsor di Jalan Raya Boulevard, GDC, Depok, Jawa Barat, Selasa (13/4/2021).Longsor yang terjadi pada Senin (12/4) pukul 21.00 WIB tersebut akibat intensitas hujan yang tinggi  dan menyebabkan sebagain jalan amblas dengan kedalaman dan lebar kurang lebih 5 meter.

Warga memfoto jalan yang longsor di Jalan Raya Boulevard, GDC, Depok, Jawa Barat, Selasa (13/4/2021).Longsor yang terjadi pada Senin (12/4) pukul 21.00 WIB tersebut akibat intensitas hujan yang tinggi dan menyebabkan sebagain jalan amblas dengan kedalaman dan lebar kurang lebih 5 meter.

Foto: ANTARA/Asprilla Dwi Adha
Pembersihan material longsor masih terus dilakukan secara manual

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK--Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Depok masih terus melakukan penanganan longsor yang menyebabkan jalan ambles di Grand Depok City (GDC) Kelurahan Kalimulya Kecamatan Cilodong. Untuk mencegah ambles susulan, pihaknya akan memasang cerucuk bambu dan terpal sebagai penanganan sementara.

"Setelah melakukan pengangkatan material dengan alat berat, kami mulai memasang terpal sampai beberapa hari ke depan, karena tebingan jalan yang amblas cukup luas," ujar Kepala Bidang Sumber Daya Air (SDA) Dinas PUPR Kota Depok, Denny Setiawan di Balai Kota Depok, Kamis (15/4).

Menurut Denny, seharusnya pemasangan terpal bersamaan dengan cerucuk bambu sebagai penahan dinding longsoran. Namun, imbuhnya, terdapat banyak beton sehingga cerucuk sulit ditancapkan. 

"Besok kami masih pasang terpal sisa kekurangan. Untuk cerucuk, akan kita lihat lebih lanjut kondisi di lapangan, mudah-mudahan bisa dicari solusinya," jelasnya. 

Sementara itu, Sebanyak 20 Satuan Tugas (Satgas) Banjir Dinas PUPR Kota Depok diterjunkan untuk menangani longsor di RT 02 RW 16 Kelurahan Pancoran Mas, Kecamatan Pancoran Mas. 

"Hingga saat ini kami masih terus melakukan pembersihan material longsor secara manual. Adapun tinggi longsor mencapai tujuh meter dengan panjang 10 meter. Target kami, saluran yang terkena longsoran bisa bersih tuntas agar aliran airnya bisa kembali normal," kata Denny.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA