Friday, 27 Zulhijjah 1442 / 06 August 2021

Friday, 27 Zulhijjah 1442 / 06 August 2021

Rusia Berharap tak Ada Lagi Militer Lanjutan di Afghanistan

Kamis 15 Apr 2021 16:45 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Nur Aini

Pasukan NATO berjalan di depan kendaraan militer NATO yang hancur akibat bom bunuh diri di Kabul, Afghanistan, Ahad (11/10).

Pasukan NATO berjalan di depan kendaraan militer NATO yang hancur akibat bom bunuh diri di Kabul, Afghanistan, Ahad (11/10).

Foto: Reuters/Ahmad Masood
AS akan menarik pasukannya dari Afghanistan pada 11 September mendatang.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Kementerian Luar Negeri Rusia mendesak berbagai pihak di Afghanistan menghindari ketegangan militer setelah Amerika Serikat (AS) mengumumkan tanggal penarikan pasukannya negara itu. Presiden AS Joe Biden mengatakan akan menarik pasukan AS pada 11 September mendatang.

"Kami tidak ingin melihat perkembangan militer lebih lanjut di Afghanistan," kata Utusan Khusus Presiden Rusia untuk Afghanistan Zamir Kabulov pada Sputnik News, Kamis (15/4).

Baca Juga

Pada Rabu (14/4) kemarin, Taliban mengatakan dari sudut pandangan mereka, penarikan pasukan harus dilakukan sesuai dengan jadwal yang telah disepakati. Pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump berjanji akan menarik pasukan AS dari Afghanistan pada 1 Mei mendatang.

"Sekarang rekan-rekan AS harus menyelesaikan isu ini dengan gerakan Taliban, yang telah menandatangani kesepakatan dengan Washington, kesepakatan harus dipenuhi," kata Kabulov menanggapi pengumuman Biden.  

Biden ingin menarik pasukan AS tepat 20 tahun peristiwa 11 September 2001 yang mendorong Negeri Paman Sam melancarkan invasi ke Afghanistan. Ketika pemerintah mantan Presiden George W. Bush memerangi Al-Qaeda.

Presiden Biden mengatakan AS tidak akan meninggalkan Afghanistan dengan tergesa-gesa tapi dengan bertanggung jawab dan mengkoordinasikannya dengan sekutu-sekutunya. Sementara itu, Taliban mendesak AS mengikuti kesepakatan Trump. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA