Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Penjahat Ponzi Terbesar Bernie Madoff Meninggal di Penjara

Kamis 15 Apr 2021 07:12 WIB

Red: Elba Damhuri

Pengusaha AS Bernie Madoff

Pengusaha AS Bernie Madoff

Foto: www.huffingtonpost.com
Arsitek skema Ponzi yang memalukan, Bernard Madoff (82), meninggal dunia di penjara

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Arsitek skema Ponzi yang memalukan, Bernard Madoff, meninggal dunia di penjara dalam usia 82 tahun. Madoff sedang menjalani hukuman atas kejahatan keuangannya selama 150 tahun.

Bernie Madoff selama beberapa dekade menyamar sebagai gembong Wall Street yang sukses dan dapat dipercaya sebelum mengaku menjalankan skema Ponzi terbesar dalam sejarah keuangan dunia.

Seorang juru bicara Biro Penjara Federal Amerika Serikat mengatakan, Madoff meninggal di Pusat Medis Federal di Butner, Carolina Utara. Madoff menderita penyakit ginjal dan beberapa penyakit medis lainnya.

Baca Juga

Madoff dipenjara karena rekayasa penipuan yang diperkirakan mencapai 64,8 miliar dolar AS. Hakim yang menghukumnya pada Juni 2009 mengutuk kejahatannya sebagai "sangat jahat".

Pada Februari 2020, Madoff telah meminta "pembebasan dengan belas kasih" dari penjara sehingga dia bisa meninggal di rumah, tetapi hakim yang sama menolak permintaan itu.

Bernie, sampai kematiannya, hidup dengan rasa bersalah dan penyesalan atas kejahatannya, kata pengacara Madoff Brandon Sample dalam sebuah pernyataan.

“Bernie juga seorang ayah dan seorang suami. Dia berbicara lembut dan intelektual. Bernie sama sekali tidak sempurna."

Madoff menyembunyikan penipuannya melalui dengan memanfaatkan beberapa resesi dan serangan 11 September 2001, tetapi krisis keuangan 2008 membuktikan kehancurannya karena investor menuntut dia menebus 7 miliar dolar AS yang tidak dimilikinya.

Baca juga : Olu Thomas: Saya Jatuh Cinta Pada Islam

Skema Ponzi-nya membuatnya menjadi simbol keserakahan Wall Street. Dalam skema Ponzi, uang dari investor baru digunakan untuk membayar jumlah yang utang kepada investor sebelumnya. Sistem investasi gali lubang tutup lubang.

Madoff ditangkap pada 11 Desember 2008 setelah mengaku kepada putra-putranya, Mark dan Andrew, bahwa bisnis penasihat investasinya telah menjadi "satu kebohongan besar". 

Marc Litt, yang memimpin penuntutan Madoff, mengatakan: “Kematiannya menutup babak gelap penipuan dan keserakahan yang merusak kehidupan puluhan ribu korban. Sayangnya, sungguh pantas dia meninggal di penjara."

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA