Masyarakat Diminta Waspadai Potensi Kebakaran Selama Ramadha

Red: Agung Sasongko

 Rabu 14 Apr 2021 19:35 WIB

Ilustrasi kebakaran Foto: Antara/Jeremias Rahadat Ilustrasi kebakaran

Biasanya kasus kebakaran melonjak selama Ramadhan,

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Masyarakat Lebak diminta meningkatkan kewaspadaan terhadap potensi kebakaran dipemukiman selama Ramadhan 1442 Hijriah.

"Biasanya kasus kebakaran melonjak selama Ramadhan, karena kegiatan memasak yang dilakukan masyarakat cenderung meningkat," kata Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Lebak Pebby Rizky Pratama di Lebak, Rabu (14/4).

Kebanyakan penyebab kebakaran pemukiman masyarakat selama Ramadhan akibat penerangan, seperti lilin, lampu cempor, kompor, tungku kayu setelah makan sahur, warga lupa mematikannya, juga karena korsleting listrik.

Baca Juga

Menurut dia, kondisi bangunan rumah warga juga masih banyak ditemukan dengan kondisi mudah terbakar, misalnya karena dibangun dengan atap rumbia, tiang penyangga dan dinding bambu."Jika rumah itu terdapat lilin dan lampu cemor jatuh dipastikan mudah terbakar," katanya.

BPBD Lebak mengimbau masyarakat jika melakukan kegiatan memasak untuk persiapan makan sahur harus memberi perhatian pada kompor dan tungku kayu bakar.Masyarakat yang memasak pada dini hari itu kerap kali lupa mematikan kompor atau tungku kayu bakar sehingga memicu terjadinya kebakaran.

"Kami di hari kedua puasa Ramadhan itu belum menerima laporan adanya kebakaran," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Play Podcast X