Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Korban Meninggal Akibat Siklon Seroja NTT Jadi 181 Orang

Rabu 14 Apr 2021 17:48 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Hiru Muhammad

Sejumlah petugas memotong pohon yang tumbang menimpa salah satu rumah karena diterjang gelombang kencang akibat badai Siklon tropis Seroja di Kota Kupang, NTT, Kamis (8/4/2021). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Kupang mencatat sebanyak 1.264 rumah mengalami rusak berat, satu orang meninggal dunia dan tujuh orang luka berat dampak dari angin kencang pada Minggu (4/4).

Sejumlah petugas memotong pohon yang tumbang menimpa salah satu rumah karena diterjang gelombang kencang akibat badai Siklon tropis Seroja di Kota Kupang, NTT, Kamis (8/4/2021). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Kupang mencatat sebanyak 1.264 rumah mengalami rusak berat, satu orang meninggal dunia dan tujuh orang luka berat dampak dari angin kencang pada Minggu (4/4).

Foto: ANTARA/Kornelis Kaha
Belasan ribu rumah mengalami kerusakan ringan, sedang, hingga berat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Pemerintah Provinsi (Pemprov) Nusa Tenggara Timur (NTT) kembali merilis total korban jiwa akibat siklon Seroja yang menerjang wilayahnya pekan lalu. Tercatat total korban meninggal dunia bertambah jadi sebanyak 181 jiwa hingga per Rabu (14/4). "Total sebanyak 181 jiwa meninggal dunia akibat Siklon Seroja," kata Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi saat konferensi virtual update Siklon Seroja NTT, Rabu (14/4) sore.

Sementara itu, dia melanjutkan, korban hilang masih belum berubah dibandingkan kemarin yaitu sebanyak 47 orang, kemudian total korban luka-luka sebanyak 250 orang, dan total pengungsi sebanyak 49.512 orang. Tak hanya itu, ia menyebutkan warga terdampak sebanyak 428.986 orang.

Pemprov NTT juga mencatat kerusakan infrastruktur juga terjadi seperti rumah. Tercatat belasan ribu rumah mengalami kerusakan ringan, sedang, hingga berat. Sayangnya Josef tidak menyebutkan angka detil total kerusakan ringan, sedang, hingga berat. Kendati demikian, Josef mengklaim kondisinya cukup kondusif, artinya semua desa dan daerah yang tadinya sempat dinyatakan terisolir dan belum dikunjungi Satuan Tugas (Satgas) Covid-19, kini hampir seluruh daerah telah dikunjungi. "Bahkan, Gubernur NTT hari ini mengunjungi beberapa dusun dan desa yang sangat terpencil di Sumba Timur," ujarnya.

Terkait siklon-siklon yang lain  seperti Siklon Tropis "SURIGAE" atau 94W yang diprediksi masuk ke Indonesia, pihaknya berharap siklon ini tak jadi memasuki Tanah Air.

Sebelumnya, Pemprov NTT kembali merilis dan merevisi total korban jiwa akibat siklon Seroja yang menerjang pekan lalu. Tercatat total korban jiwa sebanyak 178 jiwa hingga per Selasa (13/4).

"Memang ada kesalahan data korban yang meninggal dunia kemarin ditulis daerah. Data yang benar adalah hari ini dan kami sudah klarifikasi bahwa sebanyak 178 jiwa meninggal dunia (akibat Siklon Seroja)," kata Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi saat konferensi virtual update Siklon Seroja NTT, Selasa (13/4) sore.

Sementara itu, dia melanjutkan, korban hilang total sebanyak 47 orang, kemudian total korban luka-luka sebanyak 259 orang, dan total pengungsi sebanyak 34.838 orang. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA