Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Kota Bogor akan Miliki Jalur Khusus Sepeda

Rabu 14 Apr 2021 16:00 WIB

Red: Ratna Puspita

Sejumlah pengguna sepeda melintas di Kebun Raya Bogor, Jawa Barat.

Sejumlah pengguna sepeda melintas di Kebun Raya Bogor, Jawa Barat.

Foto: Antara/Arif Firmansyah
Jalur sepeda bisa digunakan pengendara lain ketika tidak ada pesepada di jalur itu.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Kota Bogor, Jawa Barat, akan memiliki jalur khusus sepeda. Rencana pembangunan jalur khusus sepeda di beberapa ruas jalan Kota Bogor akan mulai dikerjakan pada akhir April 2021. 

Sekretaris Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Bogor, Rudi Mashudi, mengatakan, rencana itu berkaitan dengan meningkatnya jumlah pesepeda yang datang ke Kota Bogor selama pandemi Covid-19. Rudi mengatakan, rencana pembangunan jalur khusus sepeda ini akan dimulai dari titik Plaza Jambu Dua di Kecamatan Bogor Utara, hingga ke Terminal Baranangsiang di Kecamatan Bogor Timur. 

Rencananya, jalur tersebut akan dikerjakan oleh pihak BPTJ. "Kemudian, jalur khusus sepeda itu menyambung hingga Lippo Ekalokasari di Kecamatan Bogor Timur, Kota Bogor,” kata Rudi setelah menggelar pertemuan dan pengecekan lapangan dengan Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ), Rabu (14/4).

Baca Juga

Rudi menuturkan, setiap jalur sepeda akan memakan 1,2 meter badan jalan. Namun, jalan tersebut nantinya masih dapat digunakan pengendara roda dua maupun roda empat, ketika tidak ada pesepeda di jalur tersebut.

Dengan pembangunan jalur sepeda ini, para pesepeda tidak hanya berputar di jalur sistem satu arah (SSA) atau di sekitaran Kebun Raya Bogor. Sebab sejauh ini, jalur khusus sepeda di Kota Bogor hanya ada di Jalur SSA atau di Jalan Ahmad Yani.

"Pemkot Bogor di tahun ini telah menyiapkan alokasi anggaran untuk menyambungkan ruas jalan Ahmad Yani, menyambung ke Jalan Sudirman, hingga ruas Jalan Otista," kata dia.

Selain itu, sambung Rudi, ke depannya ada dua program yang saling terintegrasi. Yakni, rencana Kementerian PUPR yang membangun trotoar dan BPTJ yang berencana membangun jalur sepeda di Kota Bogor. 

Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor menjadikan rencana itu sebagai prioritas sehingga para pesepeda bisa aman dan nyaman saat berada di Kota Bogor. “Buat keselamatan, coba lihat Sabtu dan Minggu, pesepeda yang masuk ke Kota Bogor tinggi, terutama arah dari Jakarta, Depok, dan Cibinong. Kita upayakan keamanan dan keselamatan, apalagi kan jadi lifestyle, bagaimana keamanan pejalan kaki, dan sepeda, mereka akan lakukan studi di jalan nasional,” jelasnya.

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bogor Eko Prabowo menambahkan, BPTJ masih menghitung volume terkait dengan panjang ruas jalur sepeda. Mulai dari titik Simpang Warung Jambu, hingga Tugu Kujang.“Titiknya adalah dari Simpang Warung Jambu sampai dengan Tugu Kujang,” kata Eko.

Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto juga turut memberi perhatian khusus mengenai meningkatnya jumlah pesepeda di Kota Bogor selama pandemi Covid-19. Menurutnya, para pesepeda yang datang ke Kota Bogor ingin merasakan suasana olahraga yang berbeda dari Ibu Kota. 

Bima Arya mengaku mendapatkan masukan dari rekan-rekannya untuk menambah jalur sepeda di Kota Bogor. Untuk itu, dia menginstruksikan dinas terkait, seperti Dishub dan Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Bogor untuk membuat jalur sepeda baru.

"Saya dapat masukan dari teman teman di Jakarta yang sangat menikmati gowes di Bogor dan berharap agar lebih banyak lagi jalur sepedanya. Karena kekuatan kita itu, jasa dan pariwisata," tuturnya.

Ada beberapa jalan yang sempat ditunjuk Bima Arya menjadi jalur khusus sepeda di Kota Bogor, di antaranya Jalan Sudirman, Jalan Pemuda dan Jalan Ahmad Yani.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA