Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Wika Optimistis Kinerja Keuangan yang Lebih Baik Tahun Ini

Rabu 14 Apr 2021 15:45 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Friska Yolandha

Pekerja menyelesaikan pembangunan proyek tol Serang-Panimbang di Serang, Banten, Senin (30/11). PT Wijaya Karya (Persero) atau Wika optimistis kinerja keuangan perusahaan tahun ini akan lebih baik daripada 2020 yang mengalami tekanan akibat pandemi. Direktur Utama Wika Agung Budi Waskito mengatakan pandemi tahun lalu dalam jangka pendek berimbas pada penurunan  pendapatan dan laba perusahaan.

Pekerja menyelesaikan pembangunan proyek tol Serang-Panimbang di Serang, Banten, Senin (30/11). PT Wijaya Karya (Persero) atau Wika optimistis kinerja keuangan perusahaan tahun ini akan lebih baik daripada 2020 yang mengalami tekanan akibat pandemi. Direktur Utama Wika Agung Budi Waskito mengatakan pandemi tahun lalu dalam jangka pendek berimbas pada penurunan pendapatan dan laba perusahaan.

Foto: ANTARA/Muhammad Bagus Khoirunas
Capaian kontrak Wika pada 2021 diharapkan bisa tumbuh menjadi Rp 40 triliun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Wijaya Karya (Persero) atau Wika optimistis kinerja keuangan perusahaan tahun ini akan lebih baik daripada 2020 yang mengalami tekanan akibat pandemi. Direktur Utama Wika Agung Budi Waskito mengatakan, pandemi tahun lalu dalam jangka pendek berimbas pada penurunan  pendapatan dan laba perusahaan.

"Dengan pertumbuhan ekonomi yang minus 2,07 persen, penjualan kita turun 39 persen dan laba bersih turun sampai 88 persen," ujar Agung dalam webinar bertajuk Mengukur Infrastruktur di Jakarta, Rabu (14/4).

Agung mengatakan, capaian kontrak perusahaan juga mengalami penurunan dari Rp 41 triliun pada 2019 menjadi hanya Rp 23,3 triliun pada 2020. 

Baca Juga

Sektor penjualan Wika juga merosot dari Rp 27 triliun pada 2019 menjadi Rp 16,5 triliun pada 2020. Pun dengan laba bersih yang anjlok dari Rp 2,6 triliun pada 2019 menjadi Rp 322 miliar pada 2020. 

Agung menyebut, hal ini tak lepas dari perlambatan pasar konstruksi akibat pandemi. Untuk 2021, Agung menaruh optimisme akan membaiknya kinerja perusahaan lantaran adanya proyek pemerintah, proyek BUMN, hingga kembali bergeraknya pasar konstruksi.

"Pada 2021 kami optimistis capaian kontrak bisa tumbuh menjadi Rp 40 triliun. Penjualan bisa sampai Rp 26 triliun dan laba bersih naik menjadi Rp 1 triliun melihat perkembangan terakhir sehingga kita targetkan penjualan, kontrak, dan laba kembali naik," ucap Agung.

Agung bersyukur Wika memiliki portofolio bisnis beragam, mulai dari sektor infrastruktur, gedung, energi dan industrial part, serta operasional luar negeri dengan tujuh anak usaha seperti Wika Beton hingga Wika Realty. Agung menilai portofolio bisnis yang beragam membuat Wika tetap mampu bertahan melewati pandemi covid-19.

"(Pandemi) ini yang buat Wika jatuh bangun tapi tetap bangun terus. Kita ada portofolio yang berbeda dari induk dan anak usaha sehingga kalau katakan saat ini Realty mati, kita masih ada Wika beton, precast, dan lain-lain sehingga sampai saaat ini kita masih tetap eksis," kata Agung.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA