Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Wapres Ajak Pengusaha Masuk Ekosistem Ekonomi Syariah

Rabu 14 Apr 2021 07:16 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Nidia Zuraya

Ekonomi syariah (ilustrasi)

Ekonomi syariah (ilustrasi)

Foto: aamslametrusydiana.blogspot.com
Pemerintah berkomitmen memajukan ekosistem ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengajak para pengusaha nasional ikut melakukan ekonomi dan keuangan syariah yang tengah dikembangkan di Tanah Air. Wapres pun meminta pengusaha untuk terlibat dalam ekosistem ekonomi syariah tersebut.

"Saya minta para pengusaha nasional kita untuk memasuki kegiatan ini, kita berharap pengusaha kita baik pengusaha kecil itu, saya minta semua bangsa untuk kita memulai," kata Ma'ruf dalam program Economic Challenges Special Ramadan secara virtual, Selasa (13/4).

Baca Juga

Wapres mengatakan, pemerintah berkomitmen memajukan ekosistem sektor ekonomi dan keuangan syariah di Indonesia. Salah satu upaya yang dilakukan, Pemerintah menyiapkan kawasan khusus untuk industri halal (KIH) di berbagai tempat.

Namun demikian, pembentukan kawasan industri halal itu juga perlu didukung para pelaku usaha dan masyarakat. Karena itu, dari empat faktor yang difokuskan Pemerintah, yakni industri produk halal, keuangan syariah, dan pengembangan dana sosial, poin keempat menekankan perlunya pengembangan usaha dan bisnis syariah.

"Menumbuhkan pengusaha muslim baik baru maupun yang sudah eksis kita akan terus kembangkan," kata Ma'ruf.

Wapres pun optimistis usaha dan bisnis syariah bisa terus dikembangkan seiring tumbuhnya generasi milenial saat ini. Ia menilai, saat ini merupakan momentum tepat untuk mendorong lahirnya pengusaha baru atau mengembangkan pengusaha yang sduah ada.

"Ini yang harus kita bangun baik yang baru menjadi pemula, yang kita sebut inkubasi maupun pemberdayaan, karena itu kita mendirikan pusat pusat inkubasi dan pusat bisnis center untuk mengembangkan para pengusaha," katanya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA