Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Guardiola: Pemain City Cuma Manusia Biasa

Rabu 14 Apr 2021 05:30 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Pelatih kepala Manchester City Pep Guardiola. Pep Guardiola menyebut pemain-pemain Manchester City cuma manusia biasa dan tidak luput dari kemungkinan mengalami masalah emosional ketika melakoni leg kedua perempat final Liga Champions melawan Borussia Dortmund.

Pelatih kepala Manchester City Pep Guardiola. Pep Guardiola menyebut pemain-pemain Manchester City cuma manusia biasa dan tidak luput dari kemungkinan mengalami masalah emosional ketika melakoni leg kedua perempat final Liga Champions melawan Borussia Dortmund.

Foto: AP/Dave Thompson
Jika melewati Dortmund, ini merupakan Semifinal Champions pertama di tangan Guardiola

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pep Guardiola menyebut pemain-pemain Manchester City cuma manusia biasa dan tidak luput dari kemungkinan mengalami masalah emosional ketika melakoni leg kedua perempat final Liga Champions melawan Borussia Dortmund.

City tiba berbekal kemenangan 2-1 di leg pertama dan secara matematis hanya butuh hasil imbang dalam leg kedua di Signal Iduna Park, Jerman, Rabu waktu setempat (Kamis WIB), untuk mengunci tiket semifinal.

Namun ketika ditanya apakah timnya siap secara emosional untuk mencegah Dortmund membalikkan keadaan, Guardiola memilih jawaban diplomatis."Saat ini saya tidak tahu," kata Guardiola dalam jumpa pers pralaga dilansir laman resmi City, Selasa malam.

"Pemain saya cuma manusia biasa, orang terkadang lupa itu. Manusia punya perasaan dan terkadang situasi terjadi. Tapi kami tahu apa yang harus dilakukan," ujarnya menambahkan.

"Jika kami ingin menang, kami harus melakukan sesuatu agar pantas mendapatkannya. Musim ini kami kerap sukses melakukan itu."

"Tentu saja kami harus mengendalikan emosi, tetapi terkadang Anda membutuhkan emosi dalam cara yang tepat untuk memenangi laga semacam ini."

Guardiola menegaskan timnya tidak perlu melakukan sesuatu yang spesial agar bisa mengantungi tiket semifinal ketika peluit tanda laga usai terdengar di Signal Iduna Park.

"Setiap pemain harus bisa menjadi pemimpin di lapangan. Mereka yang merasa lebih nyaman pasti akan mengambil tanggung jawab lebih besar dalam pertandingan," pungkas Guardiola.

Jika mampu melewati Dortmund, ini akan menjadi langkah terjauh City di Liga Champions semenjak ditangani Guardiola, yang selalu terhenti di perempat final dalam beberapa musim terakhir.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA