Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Otoritas Keuangan Singapura: Hati-Hati Main Bitcoin

Rabu 14 Apr 2021 06:04 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Waspada! Regulator Negara Ini Peringatkan Publik: Hati-Hati 'Main' Bitcoin (Foto: Unsplash/André François McKenzie)

Waspada! Regulator Negara Ini Peringatkan Publik: Hati-Hati 'Main' Bitcoin (Foto: Unsplash/André François McKenzie)

Pemerintah Singapura memperingatkan masyarakat hati-hati investasi Bitcoin

Pemerintah Singapura memperingatkan agar masyarakat hati-hati dalam berinvestasi Bitcoin dan aset kripto lain. Mengapa begitu?

Melansir Mashable, Selasa (13/4/2021), Ketua Otoritas Moneter Singapura (MAS), Tharman Shanmugratnam mengatakan itu ketika mengikuti rapat dengan parlemen Singapura.

"Cryptocurrency sangat mudah berubah karena tak terkait dengan fundamental ekonomi. Karena itu, Ethereum, Bitcoin, dan XRP begitu berisiko sebagai produk investasi dan tentu saja tak cocok bagi investor ritel," ujarnya.

Baca Juga: Waduh, Produsen Penambang Bitcoin Ini Alami Rugi 33 Juta Dolar Karena ....

Baca Juga: Soal Kabar Mogok Kerja Kurir Shopee Express, Ini Kata Shopee Indonesia

Peringatan itu hadir ketika suku bunga bank hampir nol di beragam negara. Akhirnya, hal itu mendorong orang-orang mencari alternatif investasi dengan pengembalian yang baik.

Cryptocurrency termasuk salah satu opsi pilihan itu. Akan tetapi, Shanmugratnam mencemaskan penipuan aset kripto. "Ruang aset kripto terus berkembang. Kami terus meninjau perkembangan dan akan menyesuaikan aturan sesuai kebutuhan," ujarnya.

Regulator setempat pun belum memberi lampu hijau bagi perdagangan cryptocurrency di kalangan investor ritel. Meski begitu, MAS dapat menerapkan peraturan tambahan bagi penyedia koin digital.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA