Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Ngabalin Sebut Kepala BKPM Berpeluang Jadi Menteri Investasi

Selasa 13 Apr 2021 22:12 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Bayu Hermawan

Kepala BKPM Bahlil Lahadalia

Kepala BKPM Bahlil Lahadalia

Foto: Republika/Iit Septyaningsih
Ngabalin menilai Kepala BKPM berpeluang jadi Menteri Investasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia berpeluang besar untuk menjabat menteri investasi, memimpin Kementerian Investasi yang akan dibentuk Presiden Joko Widodo (Jokowi). Kebijakan ini sejalan dengen peleburan Kementerian Riset dan Teknologi ke dalam Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. 

Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Kepresidenan (KSP) Ali Mochtar Ngabalin menilai, berpeluangnya Bahlil untuk dilantik sebagai menteri investasi bukan tanpa alasan. Menurutnya, Presiden Jokowi mengapresiasi kinerja Bahlil dalam memimpin BKPM dan mendatangkan investasi hingga ratusan triliun rupiah. 

"Kinerja seperti ini saya kira dilantik kembali. Meskipun kita tidak boleh mendahului Allah," kata Ngabalin, Selasa (13/4). 

Baca Juga

Terkait pembentukan Kementerian Investasi, Ngabalin punya pandangannya sendiri. Menurutnya, pemerintah memang dalam atmosfer yang kental dengan percepatan investasi. Salah satu jurus untuk menarik investasi pun sudah dilakukan, yakni pengesahan UU Cipta Kerja. 

"Kenapa harus ada Kementerian Investasi? Kalau saja nanti pemerintah memperlambat izin yang dikeluarkan maka punya konsekuensi langsung kepada pertumbuhan ekonomi. Maka perlu dipercepat engan UU dan turunannya," kata Ngabalin. 

Selain membentuk Kementerian Investasi, Presiden Jokowi juga akan menggabungkan Kemenristek dan Kemendikbud. Langkah ini sesuai dengan keputusan pemerintah memisahkan Badan Riset dan Inovasi Nasional dari Kemenristek menjadi sebuah lembaga otonom. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA