Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Iran Laporkan Rekor Lonjakan Kasus Covid-19 Usai Liburan

Rabu 14 Apr 2021 02:05 WIB

Red: Friska Yolandha

Iran pada Selasa melaporkan rekor lonjakan 24.760 kasus Covid-19 dalam 24 jam terakhir.

Iran pada Selasa melaporkan rekor lonjakan 24.760 kasus Covid-19 dalam 24 jam terakhir.

Foto: AP/Hassan Ammar
Kenaikan kasus disebabkan oleh jutaan orang yang lakukan perjalanan selama Tahun Baru

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI -- Iran pada Selasa melaporkan rekor lonjakan 24.760 kasus Covid-19 dalam 24 jam terakhir. Negara Timur Tengah yang paling parah terdampak pandemi itu tengah menghadapi gelombang keempat virus corona.

Otoritas menuding lonjakan terbaru itu disebabkan oleh jutaan orang yang melakukan perjalanan selama Tahun Baru Iran bulan lalu. Pertemuan keluarga yang tidak memperhatikan protokol kesehatan pemerintah juga memperparah jumlah kasus Covid-19.

Juru bicara Kementerian Kesehatan Sima Sadar Lari pada Selasa (13/4) mengatakan kepada stasiun TV pemerintah bahwa 24.760 kasus telah teridentifikasi. Sehingga totalnya menjadi 2.118.212 kasus.

Jumlah kematian Covid-19 juga mengalami peningkatan 291, tertinggi sejak 9 Desember, menjadi 65.055 kematian.

Menurut Lari, 295 daerah ditetapkan sebagai zona "merah" alias berisiko sangat tinggi, dan 99 daerah termasuk zona "oranye", 45 daerah zona "kuning" dan hanya 9 daerah yang masuk zona "biru" alias berisiko rendah.

Pada Sabtu Teheran memberlakukan karantina wilayah Covid-19 selama 10 hari di sebagian besar wilayah. Penguncian itu berdampak terhadap 23 dari 31 provinsi di Iran.

Usaha nonesensial, sekolah, bioskop dan fasilitas olahraga terpaksa ditutup dan pertemuan dilarang selama bulan suci Ramadhan, yang jatuh pada Rabu (14/4) di Iran.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA