Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Kurang Pasokan Chip, Hyundai Hentikan Produksi

Selasa 13 Apr 2021 18:48 WIB

Rep: puti almas/ Red: Hiru Muhammad

Hyundai Motor meluncurkan SUV terbarunya di 2021 dengan nama Bayon.

Hyundai Motor meluncurkan SUV terbarunya di 2021 dengan nama Bayon.

Foto: EPA
Pekan lalu Hyundai akan menghentikan produksi di Ulsan mulai 7 April

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL--Perusahaan otomotif asal Korea Selatan (Korsel), Hyundai Motor Co  memutuskan untuk menghentikan sementara produksi di pabrik yang terletak di Asan, Korea Selatan selama dua hari mulai Senin (12/4), karena masalah pasokan chip yang kurang.

Penghentian produksi dilakukan karena kondisi chip yang merupakan bagian semikonduktor untuk unit kontrol powertrain. Hyundai akan terus memantau situasi agar dapat mengambil tindakan secepatnya atas masalah ini.  “Kami terus memantau situasi untuk mengambil tindakan yang diperlukan guna mengoptimalkan produksi sejalan dengan kondisi pasokan," ujar Hyundai dalam sebuah pernyataan. 

Selama ini, Pabrik Asan menghasilkan 300.000 kendaraan Hyundai setiap tahunnya. Termasuk diantara jenis kendaraan adalah mobil sedan Sonata dan Grandeur. 

Pekan lalu, Hyundai juga mengumumukan akan menghentikan produksi di pabrik utama di Korsel, yang terletak di Ulsan mulai 7 April hingga 14 April mendatang. Hal ini dilakukan karena masalah yang sama, yaitu kurangnya pasokan chip dan komponen. 

Masalah tersebut menggarisbawahi krisis kekurangan chip global. Hyundai menjadi salah satu produsen mobil yang menghentikan produksi karena hal ini.  Dilaporkan pada Februari bahwa Hyundai mampu menghindari dampak dari kurangnya chip karena persediaan yang masih ada. Perusahaan otomotif itu dinilai bisa mengatasi masalah dengan lebih baik dibandingkan produsen mobil lainnya di dunia.

 

 

sumber : reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA