Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Tokopedia-Gojek Merger, Valuasinya Samai SpaceX Elon Musk

Selasa 13 Apr 2021 11:41 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Kalau Tokopedia-Gojek Merger, Valuasinya Hampir Sama dengan SpaceX Elon Musk! (Foto: Unsplash/Annie Spratt)

Kalau Tokopedia-Gojek Merger, Valuasinya Hampir Sama dengan SpaceX Elon Musk! (Foto: Unsplash/Annie Spratt)

Tokopedia-Gojek Merger, Valuasinya Samai SpaceX Elon Musk

Jika Tokopedia dan Gojek benar-benar merger, valuasi perusahaan akan meroket ke angka 18 miliar dolar Amerika Serikat (sekitar Rp263,2 triliun). Layanannya pun semakin bervariasi, dari belanja daring, kurir pengantar barang, ojek daring, hingga pengiriman makanan.

Merger itu juga tak akan melahirkan monopoli pasar, menurut Peneliti Research Institute of Socio-Economic Development (RISED), Tegar Rismanuar. Sebab mereka masih memiliki pesaing.

"Yang jelas, merger tersebut akan meningkatkan valuasi dan peluang memperoleh dana lebih besar dari pasar saham di Indonesia. Mereka kan juga berniat melantai di Bursa Amerika," kata Tegar, dikutip Senin (12/4/2021).

Baca Juga: Warganet Heboh Soal Gaji Kurir, Shopee Indonesia Buka Suara

Baca Juga: Siap Inovasi, Bank Sentral Negara Ini Tinjau Untung dari Uang Digital

Tak cuma itu, merger itu pun dapat memperluas bisnis ke sektor yang lebih luas. Valuasinya pun berpeluang naik ke level 40 miliar dolar AS (sekitar Rp584,9 triliun); hampir setara dengan nilai SpaceX milik Elon Musk yang memiliki valuasi 44 miliar dolar AS.

Tegar menambahkan, "Hasil merger itu kemungkinan akan makin mengetatkan persaingan. Imbasnya terhadap konsumen pun semakin baik."

Ia menjelaskan, lalu lintas ekonomi digital juga akan bertumbuh jikalau merger itu benar-benar terjadi. Itu juga akan memecahkan rekor di mana unicorn masuk ke Bursa Efek Indonesia (BEI).

Akan tetapi, pemerintah pun perlu memberi regulasi perihal transparansi data, baik keuangan maupun industri, peluang lapangan kerja, hingga perlindungan konsumen.

Respons Tokopedia dan Gojek

Gojek dan Tokopedia sama-sama masih enggan mengomentari kabar tersebut. "Sayangnya, belum ada yang bisa kami sampaikan. Jika ada aksi korporasi kami pasti akan menyampaikannya kepada publik," begitu kata Vice President Corporate Communications Tokopedia, Nuraini Razak.

Sejalan dengan Tokopedia, Chief Corporate Affairs Gojek, Nila Marita juga tak bisa memberi keterangan terkait kabar merger itu.

Ia mengatakan, "Jika ada informasi yang dapat kami sampaikan terkait aksi perusahaan ini, maka kami akan memberi tahu teman-teman media dan para pemangku kepentingan sesegera mungkin." Investor 2 unicorn itu, antara lain: Sequoia Capital, Temasek Holdings, dan Google.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA