Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Ganjar: Ayo Sabar, Jangan Sampai Terjadi Gelombang Kedua

Selasa 13 Apr 2021 02:30 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Arus mudik. Ilustrasi

Arus mudik. Ilustrasi

Foto: Edi Yusuf/Republika
Gubernur Jateng Ganjar ingatkan masyarakat tak mudik saat libur Lebaran 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengingatkan masyarakat agar tidak mudik saat libur Lebaran 2021. Hal ini guna mengantisipasi bertambahnya kasus Covid-19.

"Ayo sabar sedikit, jangan sampai terjadi gelombang kedua karena lengah, dan mudik ini bagian dari pergerakan massa yang paling gede dalam sejarah sehingga potensi itu mesti dimitigasi sejak awal," kata Gubernur Jateng usai mengikuti Rapat Koordinasi Ramadhan dan Idulfitri 1442 Hijriah bersama sejumlah pejabat negara dan gubernur se-Indonesia secara daring di Semarang, Senin (12/4).

Menurut Ganjar, keputusan pelarangan mudik dari pemerintah pusat sudah tepat sebab dari pengalaman sebelumnya selalu terjadi lonjakan jumlah kasus Covid-19 usai liburan dalam waktu yang lama.

Terkait dengan larangan mudik Lebaran 2021, jajaran Pemprov Jateng bersama Polda Jateng telah menyiapkan berbagai antisipasi masyarakat yang nekat mudik.

Beberapa hal yang disiapkan, lanjut Ganjar, antara lain pengawasan yang diperketat di beberapa titik perbatasan dan Polda Jateng menyiapkan anggotanya untuk siaga di seluruh rest areayang ada.

"Mulai besok polisi akan menunggui di seluruh rest area, di-tungguin semuanya sehingga warning itu diberikan sekarang agar masyarakat tahu ini serius kami jaga," ujarnya.

Kemudian, pada masa pelarangan mudik yakni 6-17 Mei 2021 juga akan ada pos penyekatan di wilayah perbatasan Jateng-Daerah Istimewa Yogyakarta, Jateng-Jatim, dan Jateng-Jabar.

"Akan ada pos terpadu, jadi penyekatan secara detail dan teman-teman dari polda sudah menyiapkan itu, kami dukung dari kabupaten/kota, termasuk titik perbatasan wilayah yang ada," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA