Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

Saturday, 2 Zulqaidah 1442 / 12 June 2021

46 Fasilitas Kesehatan di Sabu Raijua Rusak Akibat Seroja

Senin 12 Apr 2021 21:46 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Seorang warga melihat atap rumahnya yang jatuh akibat diterjang angin kencang di Kota Kupang.

Seorang warga melihat atap rumahnya yang jatuh akibat diterjang angin kencang di Kota Kupang.

Foto: Kornelis Kaha/Antara
RSUD Menia dilaporkan alami rusak berat pada ruang isolasi hingga gudang kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sabu Raijua, Nusa Tenggara Timur, mencatat 46 fasilitas kesehatan rusak akibat badai Siklon Tropis Seroja yang melanda wilayah itu. Kerusakan berat dilaporkan terjadi di RSUD Menia.

"Dari sekitar 46 fasilitas yang rusak ini lebih banyak di RSUD Menia, selain itu puskesmas, pustu, gudang farmasi, hingga mes petugas medis," kata Kepala Pelaksana BPBD Sabu Raijua Javid Ndu Ufi ketika dihubungi dari Kupang, Senin (12/4).

Kerusakan fasilitas RSUD Menia didominasi rusak berat pada ruang isolasi, ruang bersalin, ruang rawat jalan, ruang radiologi, hingga ruang perbengkelan, mes dokter, dan gudang alat kesehatan. Selain itu, terdapat satu puskesmas rusak berat, sedangkan puskesmas dalam kondisi rusak sedang dan rusak ringan, masing-masing dua unit. Sebanyak 10 puskesmas pembantu (pustu) rusak berat, empat unit rusak sedang, dan 10 unit rusak ringan.

Javid mengatakan badai Siklom Tropis Seroja juga merusak gudang farmasi kabupaten, gudang obat puskesmas, balai penyuluhan keluarga berencana dan mes para medis berupa kerusakan sedang dan ringan. Kerusakan berbagai fasilitas kesehatan ini, lanjut dia, akibat diterjang badai Siklon Tropis Seroja yang puncaknya pada Senin (5/4), berupa badai hujan disertai angin kencang.

Ia menambahkan meskipun banyak fasilitas vital yang rusak, kerusakan lebih banyak menimpa rumah tinggal masyarakat. Hingga saat ini, data kerusakan masih didata secara menyeluruh.

Pemerintah daerah setempat saat ini tengah menyalurkan berbagai bantuan bahan kebutuhan pokok dan lainnya untuk masyarakat terdampak guna mencegah kelaparan pascabencana. "Pemda juga tidak mengadakan tempat pengungsian guna menghindari klaster baru penyebaran Covid-19 di masa bencana," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA