Menag Minta Masyarakat Zona Oranye Merah Ibadah di Rumah

Red: Indira Rezkisari

 Selasa 13 Apr 2021 00:02 WIB

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas meminta masyarakat mematuhi prokes saat ibadah Ramadhan. Khusus masyarakat di zona merah dan oranye diminta beribadah dari rumah. Foto: Antara/Muhammad Adimaja Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas meminta masyarakat mematuhi prokes saat ibadah Ramadhan. Khusus masyarakat di zona merah dan oranye diminta beribadah dari rumah.

Masyarakat zona kuning hijau bisa ibadah di luar rumah dengan prokes.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas meminta masyarakat yang daerahnya masuk dalam zona oranye dan merah untuk melaksanakan ibadah Ramadhan di rumah masing-masing agar. Masyarakat zona oranye dan merah tetap harus waspada penularan Covid-19.

Sebelumnya, Kementerian Agama telah menerbitkan panduan ibadah Ramadhan dan Idul Fitri, di antaranya diperbolehkan sholat tarawih, kultum dan sholat Id di masjid atau lapangan dengan pembatasan-pembatasan. "Aturan ini tidak berlaku untuk daerah zona merah dan oranye, silakan dilakukan di rumah masing-masing. Hal ini untuk melindungi kita semua agar selama pandemi kita bisa beribadah dengan tenang dengan baik," ujar Yaqut dalam keterangan pers yang dipantau dari Jakarta, Senin (12/4).

Sementara bagi mereka yang berada di zona kuning dan zona hijau diperbolehkan melaksanakan ibadah tarawih di masjid atau mushola. Tapi tetap dengan menerapkan protokol kesehatan dan hanya 50 persen dari kapasitas tempat ibadah.

Menag menyampaikan bahwa Ramadhan merupakan bulan istimewa. Mereka yang mencintai kebaikan, lanjut Menag, diseru untuk bergembira, memanfaatkan keistimewaan yang ada di dalamnya.

"Sebaliknya, mereka yang masih suka berbuat kejahatan dan keburukan, diseru untuk berhenti dan introspeksi diri. Ramadhan adalah kesempatan untuk menata diri menjadi pribadi yang lebih baik lagi," katanya.

Menag juga mengajak umat untuk menjadikan bulan suci Ramadhan sebagai momentum pendidikan jiwa agar menjadi umat beragama yang memiliki tenggang rasa, saling menghormati dan menghargai atas berbagai perbedaan serta memuliakan sesama untuk Indonesia yang lebih baik. "Marhaban Ya Ramadlan. Selamat menunaikan ibadah puasa. Taqabbalallahu minna waminkum, shiyamana wa shiiyamakum. Semoga Allah menerima ibadah puasa, dan mengabulkan segala doa kita," katanya.

Pemerintah melalui Kementerian Agama menetapkan awal puasa atau Ramadhan 1442 Hijriyah/2021 Masehi jatuh pada Selasa (13/4), usai melakukan sidang isbat di Jakarta, Senin. "Keputusan sidang isbat tanpa ada perbedaan, bersepakat dan menetapkan 1 Ramadhan jatuh pada tanggal 13 April," kata Yaqut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Play Podcast X