Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Thursday, 1 Syawwal 1442 / 13 May 2021

Houthi Klaim Serang Kilang Minyak Arab Saudi Aramco

Selasa 13 Apr 2021 05:35 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Truk berjejer di fasilitas Saudi Aramco.

Truk berjejer di fasilitas Saudi Aramco.

Foto: AP Photo/Amr Nabil
Houthi juga menargetkan situs-situs militer di kota-kota selatan Arab Saudi

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI -- Houthi mengklaim telah menembakkan 17 drone dan dua rudal balistik ke fasilitas milik perusahaan minyak pemerintah Arab Saudi, Saudi Aramco di Jubail dan Jeddah. Juru bicara militer Houthi Yahya Sarea mengatakan, serangan itu termasuk 10 drone Samad-3 yang ditembakkan ke kilang di kota Jeddah dan Jubail.

Kilang minyak Saudi Aramco di Jeddah telah dinonaktifkan pada 2017. Namun Aramco memiliki pabrik distribusi produk minyak di Jeddah yang sebelumnya ditargetkan oleh Houthi. 

Sarea mengatakan pada Senin (12/4), mereka juga menargetkan situs-situs militer di kota-kota selatan Saudi, yaitu Khamis Mushait dan Jazan. Koalisi pimpinan Saudi mengatakan pada Ahad (11/4) malam bahwa mereka telah mencegat dan menghancurkan enam drone bersenjata milik Houthi. Koalisi pimpinan Saudi ikut berperang setelah Houthi menggulingkan pemerintah yang diakui secara internasional dari ibu kota Yaman, Sanaa.

Baca Juga

Houthi yang menguasai sebagian besar Yaman utara, terus melakukan serangan lintas perbatasan ke Arab Saudi dan serangan darat di wilayah Marib, Yaman. Serangan itu terjadi pada saat Amerika Serikat dan Perserikatan Bangsa-Bangsa mendorong perjanjian gencatan senjata.

Riyadh dan pemerintah Yaman menyambut baik dorongan gencatan senjata. Namun, Houthi menginginkan pencabutan penuh blokade laut dan udara terlebih dahulu. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA