Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

'Serangan pada Muslim adalah Serangan Terhadap Prancis'

Senin 12 Apr 2021 16:15 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

'Serangan pada Muslim adalah Serangan Terhadap Prancis'. Bendera Prancis.

'Serangan pada Muslim adalah Serangan Terhadap Prancis'. Bendera Prancis.

Foto: Anadolu Agency
Prancis mengecam perusakan pusat budaya Islam negaranya dengan slogan islamofobia.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Pemerintah Prancis mengecam perusakan pusat budaya Islam negaranya dengan slogan-slogan Islamafobia. Pemerintah bahkan menyebut serangan terhadap Muslim adalah juga serangan terhadap Republik Prancis.

Menteri Dalam Negeri Prancis Gerard Darmanin mengatakan, kejadian tersebut adalah serangan yang menjijikkan terhadap kebebasan fundamental untuk percaya pada suatu agama di negaranya. Menurutnya, Muslim berhak mendapatkan perlindungan yang sama seperti kelompok agama lain di Prancis.

Baca Juga

“Serangan terhadap Muslim adalah serangan terhadap Republik,” kata Darmanin setelah dia mengunjungi lokasi tersebut, Senin (12/4).

Darmanin mengaku telah memerintahkan badan penegak hukum untuk meningkatkan kewaspadaan di sekitar tempat ibadah Muslim di negara itu. Dia juga mengutuk perusakan pusat Islam dengan grafiti kebencian sebagai tindakan yang tidak dapat diterima.

"Tulisan anti-Muslim yang telah tertulis di pusat budaya dan agama ini tidak dapat diterima. Kebebasan beribadah di Prancis adalah kebebasan mendasar," kata Gerald

Tempat pusat budaya Islam dirusak beberapa hari sebelum dimulainya bulan suci Ramadhan dengan coretan Islamofobia. Darmanin mengatakan, dia bepergian ke sana untuk menunjukkan solidaritas pemerintah Presiden Emmanuel Macron kepada komunitas Muslim.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA