Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Ini Penyebab Peningkatan Kasus Covid-19 di India 

Senin 12 Apr 2021 14:46 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Friska Yolandha

 Pekerja India berdiri dalam antrian saat mereka menunggu bus di halte bus di Mumbai, India, 01 Februari 2021. India melaporkan rekor harian infeksi virus corona mencapai 168.912 pada Senin (12/4).

Pekerja India berdiri dalam antrian saat mereka menunggu bus di halte bus di Mumbai, India, 01 Februari 2021. India melaporkan rekor harian infeksi virus corona mencapai 168.912 pada Senin (12/4).

Foto: EPA-EFE/DIVYAKANT SOLANKI
Peningkatan kasus disebabkan oleh festival keagamaan dan pelonggaran prokes.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- India melaporkan rekor harian infeksi virus corona mencapai 168.912 pada Senin (12/4). Rekor harian tersebut membuat India menyalip Brasil dan menempati urutan kedua sebagai negara yang mencatat kasus virus corona tertinggi. 

Data Kementerian Kesehatan India pada Senin menunjukkan jumlah kematian akibat virus corona dalam 24 jam terakhir mencapai 904, sehingga totalnya menjadi 170.179. Sementara berdasarkan data Universitas John Hopkins, secara keseluruhan India mencatat 13,53 juta kasus, sedangkan Brasil 13,48 juta kasus. Amerika Serikat tetap memimpin penghitungan global dengan 31,2 juta kasus. 

Peningkatan kasus virus corona di India disebabkan oleh festival keagamaan, demonstrasi kampanye, dan pemakaian masker yang mulai longgar di sejumlah daerah. Selain itu, pemilihan umum daerah juga sedang berlangsung di beberapa negara bagian. 

Baca Juga

Puluhan ribu orang berkumpul di negara bagian Uttarakhand utara untuk Kumbh Mela atau Pitcher Festival, yang merupakan ziarah agama Hindu. Di Maharashtra yang paling parah terkena dampak dan ibukotanya Mumbai, telah menetapkan kebijakan untuk menutup restoran, dan membatasi pertemuan publik. 

India telah menyuntikkan 77 juta dosis vaksin Covid-19 sejak Januari. Namun, vaksinasi Covid-19 per kapita India lebih rendah daripada negara lain. India saat ini hanya memvaksinasi orang yang berusia di atas 45 tahun. 

Sementara tenaga medis dan pekerja garis depan telah mendapatkan suntikan vaksin terlebih dahulu.  Pemerintah dalam beberapa pekan terakhir telah menaangguhkan ekspor vaksin. India sebagai produsen vaksin terbesar telah mengirimkan lebih dari 65 juta dosis ke seluruh dunia.

"Telah digarisbawahi bahwa semua upaya sedang dilakukan untuk mengamankan jumlah vaksin yang memadai untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri yang meningkat serta untuk memenuhi kebutuhan asli negara lain," kata kantor Perdana Menteri Narendra Modi dalam sebuah pernyataan.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA