Apakah Maksiat Saat Ramadhan Dosanya Berlipat?

Rep: Andrian Saputra/ Red: Muhammad Fakhruddin

 Ahad 11 Apr 2021 23:20 WIB

Apakah Maksiat Saat Ramadhan Dosanya Berlipat? (ilustrasi). Foto: IlS Apakah Maksiat Saat Ramadhan Dosanya Berlipat? (ilustrasi).

Pada Ramadhan semua amal saleh dilipat gandakan pahalanya.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Salah satu keistimewaan berpuasa adalah Allah SWT mencatat setiap amal baik seorang hamba bernilai ibadah dengan pahala yang berlipat ganda. Bahkan dalam hadits disebutkan tidurnya orang berpuasa adalah ibadah, diamnya adalah tasbih, amal ibadahnya dilipat gandakan, doanya dikabulkan dan dosanya diampuni. Tetapi apakah jika seorang hamba berbuat maksiat pada bulan Ramadhan maka dosanya juga akan berlipat ganda? 

Wakil Ketua Lembaga Dakwah PBNU yang juga anggota Komisi Dakwah MUI, KH Muhammad Nur Hayid menjelaskan berdasarkan surat Al Anam 160 dapat dipahami secara umum bahwa seseorang yang melakukan amal baik akan mendapat pahala berlipat ganda sedang yang berbuat jahat tidak akan diberi balasan melainkan seimbang dengan kejahatannya. 

Sementara Ibnu Masud dan Ibnu Abbas berpendapat pelipat gandaan dosa dilihat dari kualitasnya bukan dari kuantitas. Sebab itu terdapat keterangan dalam hadits bahwa tidak ada dosa kecil yang terus menerus dikerjakan tetap dosa kecil, atau akan menjadi dosa besar. Sedang tidak ada dosa besar yang abadi bila diiringi istighfar maka akan terhapus. 

Namun menurut kiai Hayid pada Ramadhan semua amal saleh dilipat gandakan pahalanya, maka setiap perbuatan maksiat pun akan dilipat gandakan dosanya. 

"Kaitan dengan ramadhan, karena semua amal saleh dan amal baik itu dilipat gandakan maka demikian halnya dengan dosa dosa yang dilakukan seorang hamba juga akan dilipat gandakan," kata kiai Hayid kepada Republika,co.id pada Ahad (11/4).

Ini sebagaimana keterangan para ulama salah satunya dapat ditemukan dalam kitab Matolib Ulinuha. 

"Disebutkan bahwa Mustafa bin Sa'ad Al Hambali mengatakan dosa-dosa seseorang itu akan dilipat gandakan pada waktu-waktu dan tempat yang mulia. Jadi kalau kita berbuat baik di Mekkah (Masjidil Haram) maka akan dilipat gandakan. .Sudah ada ketentuannya sebagaimana dijelaskan rasul. Shalat di Masjidil Haram sama seperti seratus kali lipat di luar Masjidil Haram. Demikian halnya orang berbuat baik di bulan haram termasuk ramadhan dan hari jumat. Ibnu Muflih juga menjelaskan  tambahan pahala sebagaimana tambahan dosa itu tergantung tempat dan waktu. Sebagaimana berbuat baik dilipat gandakan, maka berbuat maksiat juga akan dilipat gandakan dosanya dibanding waktu selain Ramdhan," kata kiai Hayid.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Play Podcast X