Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Jelang PTM, Baru 2.200 Guru di Bandung yang Divaksinasi

Sabtu 10 Apr 2021 23:05 WIB

Rep: M Fauzi Ridwan/ Red: Friska Yolandha

Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung mengklaim siap melaksanakan pembelajaran tatap muka pada Juli mendatang dengan terlebih dahulu melakukan persiapan secara matang terkait protokol kesehatan. Namun, hingga saat ini jumlah guru yang divaksinasi baru mencapai 2.200 orang.

Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung mengklaim siap melaksanakan pembelajaran tatap muka pada Juli mendatang dengan terlebih dahulu melakukan persiapan secara matang terkait protokol kesehatan. Namun, hingga saat ini jumlah guru yang divaksinasi baru mencapai 2.200 orang.

Foto: Antara/Fakhri Hermansyah
Vaksinasi guru di Kota Bandung ditargetkan mencakup 33 ribu orang.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung mengklaim siap melaksanakan pembelajaran tatap muka pada Juli mendatang dengan terlebih dahulu melakukan persiapan secara matang terkait protokol kesehatan. Namun, hingga saat ini jumlah guru yang divaksinasi baru mencapai 2.200 orang.

Wali Kota Bandung, Oded M Danial mengatakan vaksinasi Covid-19 untuk pendidik dan tenaga pendidikan ditargetkan selesai pada bulan Mei mendatang. Vaksinasi dilakukan serentak di 30 kecamatan di Kota Bandung dan secara massal.

"Hingga kini telah divaksin sebesar 2.200 pendidik dan tenaga kependidikan," ujarnya, Jumat (9/4). 

Ia menuturkan, target sasaran vaksinasi guru dan tenaga kependidikan yang berasal dari Dinas Pendidikan yaitu sebanyak 33.886 orang. Sedangkan guru yang berasal dari data Kementerian Agama (Kemenag) sebanyak 2.018 orang.

"Total sasaran 35.904 orang," katanya. 

Sasaran guru dan tenaga pendidikan yang divaksin berasal dari jenjang SD, SMP, SMA, RA, MI, MTS, MA dan MAK yang berada di Bandung. Ia menegaskan pembelajaran tatap muka dapat dilakukan setelah dilakukan rapat bersama perwakilan komisi D DPRD, pengurus PGRI, AKSI, FAGI, dan lainnya pada 7 April lalu.

"Pelaksanaan vaksinasi di bulan Ramadan diperbolehkan dan tidak membatalkan puasa," katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA