Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Israel Tolak Penyelidikan Kejahatan Perang di Palestina

Jumat 09 Apr 2021 15:37 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

Israel tangkap anak-anak Palestina

Israel tangkap anak-anak Palestina

Foto: Republika
Israel menilai ICC tak memiliki yurisdiksi untuk melakukan penyelidikan.

REPUBLIKA.CO.ID, TEL AVIV -- Israel mengatakan akan secara resmi menolak keputusan Mahkamah Pidana Internasional (ICC) yang melakukan penyelidikan dugaan kejahatan perang di wilayah Palestina. Ia menyebut ICC tak memiliki yurisdiksi untuk melaksanakan hal semacam itu.

Israel menyangkal telah melakukan kejahatan perang di wilayah Palestina. "Selain menolak sepenuhnya klaim bahwa Israel melakukan kejahatan perang, Israel menekankan kembali posisi tegasnya bahwa Pengadilan Den Haag tidak memiliki kewenangan untuk membuka penyelidikan terhadapnya," kata Pemerintah Israel dalam sebuah pernyataan, merinci surat yang rencananya akan dikirim ke pengadilan ICC, dilaporkan laman Asharq Al-Awsat, Kamis (8/4).

Israel menegaskan berkomitmen pada aturan hukum dan akan terus menyelidiki setiap tuduhan terhadapnya, terlepas dari sumbernya. "Israel mengharapkan pengadilan menahan diri dari pelanggaran otoritas serta kedaulatannya," katanya.

Israel bisa meminta penangguhan kepada pengadilan ICC jika ia benar-benar sedang menyelidiki para pelaku dugaan kejahatan perang. Pada awal Maret lalu, Jaksa ICC Fatou Bensouda mengungkapkan pihaknya akan membuka penyelidikan resmi atas dugaan kejahatan perang yang terjadi di wilayah Palestina. Selain Israel, kelompok perlawanan Palestina bakal turut diinvestigasi.

Bensouda mengatakan, keputusan membuka penyelidikan diambil setelah adanya pemeriksaan pendahuluan oleh kantornya selama hampir lima tahun. “Selama periode itu, dan sesuai dengan praktik normal kami, kantor (jaksa penuntut ICC) terlibat dengan beragam pemangku kepentingan, termasuk dalam pertemuan rutin serta produktif dengan masing-masing perwakilan dari Pemerintah Palestina dan Israel," ucapnya pada 3 Maret lalu.

Bensouda berjanji penyelidikan bakal dilakukan secara independen, tidak memihak, dan objektif. “Kami tidak memiliki agenda selain untuk memenuhi kewajiban hukum kami di bawah Statuta Roma dengan integritas profesional,” ujarnya.

Pada Desember 2019, Bensouda sempat menyatakan bahwa kejahatan perang telah atau sedang terjadi di Tepi Barat dan Jalur Gaza. Dia menyebut pasukan pertahanan Israel dan kelompok bersenjata Palestina seperti Hamas adalah pelaku potensial dari kejahatan tersebut.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA