Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Satu dari Lima Orang Dewasa di Prancis Sudah Vaksinasi

Jumat 09 Apr 2021 14:17 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Seorang wanita berdiri di jalan yang hampir kosong sebelum jam malam diberlakukan di Marseille, Prancis, Ahad (10/1). Menanggapi adanya temuan varian baru Covid-19 di kota Marseille, otoritas setempat akan memberlakukan jam malam lebih awal. Semula, aktivitas masyarakat berhenti pukul 8 malam dan kini menjadi pukul 6 sore hingga 6 pagi keesokan harinya.

Seorang wanita berdiri di jalan yang hampir kosong sebelum jam malam diberlakukan di Marseille, Prancis, Ahad (10/1). Menanggapi adanya temuan varian baru Covid-19 di kota Marseille, otoritas setempat akan memberlakukan jam malam lebih awal. Semula, aktivitas masyarakat berhenti pukul 8 malam dan kini menjadi pukul 6 sore hingga 6 pagi keesokan harinya.

Foto: AP / Daniel Cole
Prancis menarget 10 juta vaksinasi terhadap warganya.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Perdana Menteri Prancis Jean Castex mengumumkan pada Kamis (8/4) waktu setempat, bahwa satu dari lima orang dewasa di seluruh Prancis kini vaksinasi terhadap Covid-19. Prancis menarget 10 juta vaksinasi terhadap warganya.

"Kami mencapai tujuan ini satu minggu sebelumnya berkat mobilisasi petugas kesehatan. Prancis melakukan vaksinasi besar-besaran," kata Perdana Menteri Castex saat mengunjungi pusat vaksinasi, dikutip laman Anadolu Agency, Jumat (9/4).

Baca Juga

Setidaknya Prancis telah melakukan 437 ribu vaksinasi, rekor tertinggi dalam 24 jam. Sebanyak 10.114.284 orang telah menerima setidaknya satu dosis dan 3.484.006 telah menerima kedua dosis tersebut sejak dimulainya kampanye pada 27 Desember tahun lalu.

Prancis juga mengincar strategi kampanye vaksin yang dipercepat ditambah langkah-langkah kesehatan yang ketat untuk mengatasi krisis saat ini, yang disebut sebagai gelombang ketiga pandemi. Lockdown atau karantina wilayah terbatas telah diberlakukan mulai 3 April selama empat pekan. Pembatasan itu termasuk penutupan pembibitan, sekolah dasar dan menengah, serta toko dan perusahaan komersial yang tidak penting, serta jam malam mulai pukul 19.00 hingga 06.00.

Untuk mencegah lonjakan tersebut, pihak berwenang juga memperkuat pembatasan perjalanan, mencegah orang bepergian ke departemen lain, melarang pertemuan di luar ruangan yang dihadiri lebih dari enam orang, dan melarang konsumsi alkohol. Juru bicara pemerintah Gabriel Attal mengatakan langkah-langkah pembatasan dinilai berhasil karena ada sinyal pertama yang menggembirakan di 16 departemen tempat lockdown akhir pekan diberlakukan bulan lalu.

Kendati demikian, Attal mengatakan, di tempat lain situasinya tetap mengkhawatirkan dan serius. Sekitar 345 lebih orang meninggal karena virus di rumah sakit. Secara keseluruhan di Prancis, 30.555 orang dirawat di rumah sakit dan 5.700 pasien tetap di unit perawatan intensif.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA