Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Arkeolog Temukan Perkakas Tulang Kanguru Tertua di Australia

Kamis 08 Apr 2021 12:57 WIB

Rep: Zainur mahsir ramadhan/ Red: Dwi Murdaningsih

Hewan Kanguru

Hewan Kanguru

Foto: EPA
Perkakas tulang kanguru memiliki rentang usia 35 ribu hingga 46 ribu tahun silam.

REPUBLIKA.CO.ID, KIMBERLEY — Perkakas tulang berusia 35 ribu tahun ditemukan di sebuah Gua Riwi, Kimberley Selatan, Australia. Penemuan perkakas itu, menjadi salah satu yang tertua di negara tersebut sejauh ini.

Dalam penggalian oleh para arkeolog itu, ada delapan alat yang terbuat dari tulang kanguru. Meski telah ditemukan sejak 1990-an, namun baru sekarang teknik penanggalan yang tepat bagi alat tersebut diketahui, dengan rentang usia 35 ribu hingga 46 ribu tahun silam.

"Teknologi tulang di Australia cenderung tidak bertahan dalam jangka waktu lama," kata Michelle Langley dari Griffith University dikutip dari ABC, Kamis (8/4).

Dia mengaku, memang sangat jarang mendapatkan penemuan dengan usia setua itu. Terutama di Australia bagian utara.

"Kami tahu peralatan tulang digunakan, tetapi kami tidak menemukannya. Mereka membusuk sebelum kita bisa mengambilnya lagi,’’ tambah Langley.

Berdasarkan pemaparan, perkakas itu diukir dari ulna Kanguru, tibia atau fibula. Alat tulang runcing digunakan untuk mengolah resin, menenun keranjang, mengerjakan serat tanaman hingga berburu burung dan ikan.

Menanggapi temuan itu, Profesor Arkeologi Jane Balme dari University of Western Australia telah bekerja dengan para ahli di seluruh negeri untuk mengidentifikasi alat tersebut.

Profesor Balme mengatakan, alat tersebut menunjukkan pentingnya bahan organik dalam teknologi awal masyarakat.

"Mereka memberikan jendela ke dalam keragaman yang lebih besar dari kegiatan yang dilakukan oleh orang-orang daripada yang diungkapkan oleh artefak batu saja," kata Profesor Balme.

Langley menegaskan, pembuatan alat itu juga memakan waktu lama dan keterampilan khusus. Dia menambahkan, penemuan itu bisa membuat koneksi lainnya ke masa lalu.

"Selalu menyenangkan memikirkan siapa yang mungkin telah menggunakan itu. Apakah itu alat wanita, alat pria atau apakah itu sesuatu yang dimainkan anak-anak." ungkap dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA