Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Olimpiade Jadi Arena Pertempuran Baru AS-China Berikutnya

Kamis 08 Apr 2021 05:32 WIB

Rep: Amri Amrullah/ Red: Nidia Zuraya

Bendera Cina-Amerika

Bendera Cina-Amerika

Foto: washingtonote
Ketegangan AS-China sekarang jauh lebih tinggi daripada tahun 2008

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Selama sebulan terakhir, para diplomat di Beijing telah berbicara lebih banyak tentang pro dan kontra dari memboikot Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing. Boikot Olimpiade Musim Dingin di Beijing ini atas alasan karena merek-merek global terkemuka diserang atas pernyataan pelanggaran hak asasi manusia di wilayah paling barat Xinjiang.

Meskipun sebagian besar meragukan akan ada boikot langsung, mereka mencatat bahwa banyak hal yang dapat berubah sebelum upacara pembukaan 10 bulan dari sekarang. Para diplomat, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, juga meningkatkan kemungkinan bahwa pejabat tinggi akan menjauh dari Beijing bahkan saat para atlet bersaing dan sponsor ambil bagian.

Bagaimanapun, para diplomat menyetujui satu hal: Tidak ada negara yang ingin menjadi yang pertama menyerukan boikot.

Baca Juga

Pekan ini, perdebatan meletus di panggung global setelah juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price pada Selasa mengatakan boikot adalah 'dalam agenda' dan 'sesuatu yang pasti ingin kami diskusikan' dengan sekutu.

Meskipun seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri kemudian mengatakan AS belum membahas boikot bersama dengan negara lain, China segera melakukan pelanggaran.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian mengatakan Rabu (7/4) bahwa setiap upaya AS untuk mengkritik China atas dugaan kerja paksa di Xinjiang 'sudah ditakdirkan gagal' dan akan disambut dengan 'penolakan tegas dan tanggapan kuat' dari rakyat China. Boikot, katanya, akan merugikan kepentingan atlet dan 'bertentangan dengan semangat piagam Olimpiade'.

"Komite Olimpiade AS dan komunitas internasional lainnya tidak akan menerima itu," kata Zhao kepada wartawan di Beijing. "Kami memiliki keyakinan bahwa kami akan bekerja dengan semua pihak untuk memastikan acara besar Olimpiade yang sukses dan luar biasa."

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA