Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Keluarga Berperan Penting Cegah Penyebaran Ideologi Radikal

Kamis 08 Apr 2021 02:42 WIB

Red: Bayu Hermawan

Radikalisme(ilustrasi)

Radikalisme(ilustrasi)

Foto: punkway.net
Pengamat menilai banyak cara untuk membendung penyebaran radikalisme.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Eksekutif Jaringan Moderat Indonesia, Islah Bahrawi mengatakan setiap potensi penyebaran ideologi radikalisme di Indonesia harus ditutup. Menurutnya banyak cara dan konsep untuk membendung penyebaran radikalisme, salah satunya dimulai dari keluarga.

"Selain pencegahan secara masif dan komprehensif oleh negara, pencegahan radikalisme dimulai dari keluarga," kata Direktur Eksekutif Jaringan Moderat Indonesia Islah Bahrawi, dalam keterangan tertulis, Rabu (7/4/2021).

Islah menilai, keluarga mempunyai peran paling utama dalam membendung ideologi radikalisme, khususnya untuk kalangan anak muda yang rentan terpapar radikalisme.  "Keluarga menjadi kekuatan penting untuk berusaha melawan radikalisme. Kontra radikal bisa dilawan lewat keluarga, paling awal," ujarnya.

Baca Juga

Walaupun, kata dia, ada beberapa kasus seorang anak  menemukan ideologi radikalisme sendiri self radicalism. Tapi tetap sebenarnya peran orang tua mengawasi anak-anaknya menjadi dominan. Dia menilai masuknya ideologi radikalisme ke satu negara karena ada celah kosong. 

"Negara tidak boleh diam. Negara harus menggunakan tangan besi. Kalau kita lemah mengatasi ini, semua akan terlambat," tuturnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA