Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Riset: Satu dari Tiga Penyintas Covid Alami Gangguan Mental

Rabu 07 Apr 2021 18:35 WIB

Red: Ani Nursalikah

Riset: Satu dari Tiga Penyintas Covid Alami Gangguan Mental. Petugas Palang Merah Indonesia (PMI) mengambil sampel darah dari seorang penyintas COVID-19 yang akan menjadi pendonor plasma konvalesen pada gelar donor darah di komplek Pertamina RU III Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (23/2/2021). Donor darah yang diselenggarakan sebagai rangkaian bulan K3 ini mendorong penyintas COVID-19 di lingkungan kerja Pertamina untuk menjadi pendonor plasma konvalesen.

Riset: Satu dari Tiga Penyintas Covid Alami Gangguan Mental. Petugas Palang Merah Indonesia (PMI) mengambil sampel darah dari seorang penyintas COVID-19 yang akan menjadi pendonor plasma konvalesen pada gelar donor darah di komplek Pertamina RU III Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (23/2/2021). Donor darah yang diselenggarakan sebagai rangkaian bulan K3 ini mendorong penyintas COVID-19 di lingkungan kerja Pertamina untuk menjadi pendonor plasma konvalesen.

Foto: ANTARA/Feny Selly
Belum jelas bagaimana virus terkait dengan kondisi kejiwaan.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Satu dari tiga penyintas Covid-19 dalam riset yang melibatkan 230 ribulebih mayoritas pasien Amerika terdiagnosis gangguan otak atau psikiatri dalam kurun waktu enam bulan. Ilmuwan mengungkapkan hasil riset ini menunjukkan pandemi menyebabkan gelombang gangguan mental dan saraf, Selasa (6/4).

Para peneliti yang melakukan analisis itu mengatakan belum jelas bagaimana virus terkait dengan kondisi kejiwaan, seperti kecemasan dan depresi. Namun, ini adalah diagnosa yang paling umum di antara 14 gangguan yang mereka temukan.

Kasus pasca-Covid struk, demensia dan gangguan saraf lainnya jarang terjadi, namun masih signifikan, terutama bagi mereka yang mengalami Covid-19 parah. "Hasil kami mengindikasikan penyakit otak dan gangguan kejiwaan lebih umum setelah Covid-19 dibanding setelah flu atau infeksi pernapasan lainnya," kata Max Taquet, psikiater di Universitas Oxford Inggris yang juga memimpin riset tersebut.

Baca Juga

Riset itu tidak dapat menentukan mekanisme biologis atau psikologis yang dilibatkan. Namun, menurutnya penelitian mendesak diperlukan guna mengidentifikasi ini dengan maksud mencegah atau mengobati itu.

Pakar kesehatan semakin prihatin dengan bukti risiko gangguan otak dan kesehatan mental yang lebih tinggi di kalangan penyintas Covid-19. Riset sebelumnya dari peneliti yang sama tahun lalu menemukan 20 persen dari penyintas Covid-19 terdiagnosis gangguan kejiwaan dalam waktu tiga bulan.

photo
Tips kembali olah raga bagi penyintas Covid-19. - (Republika.co.id)
 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA