Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Bajak Laut Baik Hati yang Memperkuat Kesultanan Ottoman

Rabu 07 Apr 2021 17:58 WIB

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Nashih Nashrullah

Baba Oruc adalah bajak laut yang mendukung Kesultanan Ottoman Turki. Ilustrasi pasukan Ottoman di Andalusia

Baba Oruc adalah bajak laut yang mendukung Kesultanan Ottoman Turki. Ilustrasi pasukan Ottoman di Andalusia

Foto: wikipedia
Baba Oruc adalah bajak laut yang mendukung Kesultanan Ottoman Turki

REPUBLIKA.CO.ID, Pada era Beyezid II dan Selim I, kekuatan maritim Kesultanan Ottoman/ Utsmaniyah juga ditunjang keberadaan kelompok-kelompok pelaut corsair. 

Terminologi corsair berasal dari bahasa Italia, corsaro, yang berakar dari bahasa Latin Abad Pertengahan, cursarius. Artinya secara harfiah adalah `bajak laut' atau `pelarian.'

Baca Juga

Para pelaut yang mengklaim diri sebagai corsair bertindak independen seperti halnya bajak laut liar (outlaw), tetapi segala tindakannya itu diperuntukkan bagi kejayaan negeri tertentu.

Salah satu kelompok corsair yang mengabdi pada Utsmaniyah ialah Barbarossa bersaudara. Si sulung akrab disapa Baba Oruc, yang berarti `Ayah Oruc.' Sapaan itu kemudian disalahpahami para pelaut Italia sehingga menjadi Barbarossa. Dalam bahasa setempat, itu berarti `si janggut merah.'

Baba Oruc dikenang karena kebesaran hatinya dalam menolong ribuan pengungsi dari Andalusia pada akhir abad ke-15. Dia berhasil menyelamatkan nyawa ribuan orang Islam dan Yahudi yang lari dari persekusi rezim Inkuisisi Spanyol. 

Mereka dibawanya ke berbagai kota yang aman di Afrika Utara dan pesisir barat Bulan Sabit Subur, yang waktu itu termasuk wilayah Utsmaniyah. Lantaran kiprahnya itu, sultan Turki pun mulai mengenal reputasinya.

Tidak hanya ringan tangan, Baba Oruc pun memiliki spirit pejuang. Berba sis di Aljir (Aljazair), Dia memimpin berbagai misi maritim untuk mengusir Spanyol dari Afrika Utara. Pada dasawarsa awal abad ke-16, kekuatan armadanya kian tergerus. 

Untuk melindungi rakyat setempat, pilihan terbaiknya ialah bekerja sama dengan Utsmaniyah. Dan, kerajaan Islam itu memang telah lama menaruh simpati terhadap kiprahnya. 

Sultan Selim I kemudian mengangkatnya sebagai gubernur (bey) Utsmani yah untuk Mediterania Barat yang berpusat di Aljir. Sang sultan juga memberikan untuknya dukungan persen jataan, armada, dan beberapa pasukan yanisari.

Pada Mei 1518, Spanyol menyerang Tlemcen-sekitar 500 km arah barat Aljir. Oruc gugur dalam pertempuran di sana. Sepeninggalannya, Hayreddin mengambil alih komando atas pasukan untuk melawan aliansi Spanyol. Setelah berjuang sekian lama, akhirnya pada 29 Mei 1529 Aljir dapat direbut kembali oleh corsair Muslim ini.   

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA