Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Bencana Banjir NTT, Walhi Nilai Pemerintah Daerah tak Siap

Senin 05 Apr 2021 21:13 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Andri Saubani

Banjir Bandang Flores Timur

Banjir Bandang Flores Timur

Foto: BNPB
Hingga saat ini belum ada penetapan status darurat bencana di NTT.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) mendesak agar Pemerintah menetapkan status darurat bencana di wilayah Nusa Tenggara Timur (NTT) yang dilanda banjir dan longsor sejak Ahad (4/4). Menurut Direktur Eksekutif Walhi NTT, Umbu Wulang, Pemerintah Provinsi dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) tidak siap menghadapi bencana ini.

Padahal seharusnya sejak Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) meramalkan adanya curah hujan tinggi di berbagai wilayah di NTT, Pemprov dan BPBD sudah melakukan pencegahan ataupun relokasi warga di wilayah rentan.

"Warga- warga yang berada di lokasi dengan tingkat kerentanan tinggi itu harusnya diungsikan. Melihat eskalasinya dan jumlah korban, ini jelas sama sekali tidak ada pencegahan," ujar Umbu kepada Republika, Senin (5/4).

Umbu mengungkapkan, saat ini berdasarkan pantauan Walhi, belum ada bantuan yang memadai di lokasi-lokasi terdampak bencana. Di Kupang masih terjadi angin badai, banjir juga menyebabkan listrik harus dimatikan di beberapa wilayah kampung.

Para warga yang selamat harus mengungsi ke tempat-tempat lebih tinggi seperti gereja. Air sungai juga masih tinggi dan akses jembatan juga terputus. Terlebih lagi, tidak ada alat-alat memadai untuk membantu para warga yang mengungsi.

Berbagai keadaan ini menunjukkan bahwa Pemprov tidak siap. Padahal, mengingat Provinsi NTT terdiri dari pulau-pulau kecil, harus ada persiapan dan alat yang memadai. Apalagi akses bantuan terhalang oleh angin badai dan gelombang tinggi laut.

"Hingga saat ini belum ada penetapan status darurat bencana. Jadi Walhi masih proses mendorong hal ini," kata Umbu.

Saat ini Walhi NTT bekerja sama dengan Walhi Nasional ikut terlibat di aktivitas membantu masyarakat yang terkena dampak. Selain membantu masyarakat, Walhi juga melakukan bantuan advokasi di sektor pertanian karena banyak lahan pertanian yang terdampak.

"Habis ribuan hektare lahan pertanian karena banjir, dan ini berpotensi mengganggu ketahanan pangan di NTT, ada risiko krisis pangan." ujar Umbu.

Bencana alam akibat cuaca ekstrem seperti hujan lebat hingga angin kencang di beberapa wilayah di NTT telah mengakibatkan puluhan korban meninggal. Hingga Senin (5/4), korban meninggal diaporkan mencapai sedikitnya 68 jiwa.

"68 orang korban meninggal dunia yang terdiri dari 44 orang di Kabupaten Flores Timur, 11 jiwa di Kabupaten Lembata, dua meninggal dunia di Kabupaten Ende, dan 11 meninggal dunia di Kabupaten Alor," kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Raditya Jati di konferensi virtual BNPB mengenai update bencana alam akibat cuaca ekstrem di NTT, Senin.


 

Baca Juga

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA