Friday, 27 Zulhijjah 1442 / 06 August 2021

Friday, 27 Zulhijjah 1442 / 06 August 2021

Ada Kapal Penjaga Pantai China Masuk ke Perairan Natuna

Senin 05 Apr 2021 19:44 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Kapal penjaga Pantai China (ilustrasi).

Kapal penjaga Pantai China (ilustrasi).

Foto: M RISYAL HIDAYAT/ANTARA FOTO
KKP menyebut tidak ada gesekan antara nelayan dan kapal penjaga pantai China.

REPUBLIKA.CO.ID, BATAM -- Kementerian Kelautan dan Perikanan mengungkapkan, tidak ada gesekan antara nelayan dengan Penjaga Pantai China di Laut Natuna, Kepulauan Riau. Namun, dia membenarkan laporan nelayan yang menyatakan ada kapal petugas China yang masuk wilayah Laut Natuna Utara.

"Tidak terjadi gesekan," kata Sekretaris Jenderal KKP, Antam Novambar,di Batam, Kepulauan Riau, Senin.

Baca Juga

Ia mengatakan, TNI AL sudah berada untuk berjaga di sana. Kejadian itu juga dikomunikasikan dengan petugas Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan yang bersiaga di sana. Menurut dia, kapal Penjaga Pantai China mematuhi aturan dan mundur di belakang garis koordinat yang diperbolehkan.

Sementara itu, dalam 100 hari kerja Sakti Wahyu Trenggono menjabat menteri KKP, kementerian itu telah menangkap 67 kapal ikan ilegal di penjuru Indonesia. "Sebanyak tujuh di antaranya asing, rata-rata memakai pukat yang sangat merusak," kata dia.

Novambar yang juga Plt Direktur Jenderal PDSKP menyatakan, dalam menjalankan tugasnya,Trenggogo fokus pada tiga poin yaitu meningkatkan pendapatan negara bukan pajak dari sumber daya alam perikanan, dan mengembangkan budi daya ikan, serta membangun kampung perikanan."Namun, dalam menjalankan tiga fokus itu, KKP masih menghadapi pencurian ikan," kata dia. Apalagi, KKP menemukan kapal menggunakan alat tangkap pair trawl yang amat merusak lingkungan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA