Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

Wednesday, 2 Ramadhan 1442 / 14 April 2021

BSI Targetkan Laba Tumbuh Dua Digit Tahun Ini

Senin 05 Apr 2021 16:12 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Friska Yolandha

Karyawan PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) melayani nasabah di kantor BSI Regional XI Makassar, Sulawesi Selatan, Senin (5/4/2021). BSI memulai tahapan merger operasional untuk menyatukan sistem layanan guna mendorong pengembangan keuangan syariah yang ditargetkan selesai pada 1 November 2021.

Karyawan PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) melayani nasabah di kantor BSI Regional XI Makassar, Sulawesi Selatan, Senin (5/4/2021). BSI memulai tahapan merger operasional untuk menyatukan sistem layanan guna mendorong pengembangan keuangan syariah yang ditargetkan selesai pada 1 November 2021.

Foto: ARNAS PADDA/ANTARA FOTO
Dari sisi pembiayaan, BSI menargetkan pertumbuhan sekitar 7 sampai 8 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, MAKASSAR -- PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) menargetkan, laba perusahaan tahun ini bisa tumbuh dua angka atau double digit. Sebelumnya pada 2020, laba gabungan bank syariah BUMN sebesar Rp 2,2 triliun. 

Direktur Utama BSI Hery Gunardi mengatakan, perseroan telah menyusun Rencana Bisnis Bank (RBB) dan sudah disampaikan ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK). "Mungkin di sisi laba, kita targetkan ada peningkatan, double digit-lah," ujar dia kepada wartawan saat ditemui di Graha Mandiri, Makassar, Senin (5/4).

Dari sisi pembiayaan, lanjut dia, BSI menargetkan pertumbuhan sekitar 7 sampai 8 persen. Sementara Dana Pihak Ketiga (DPK) ditargetkan naik di atas 10 persen pada 2021.

Baca Juga

"Pada dasarnya, kita ingin semua dana masyarakat disimpan di BSI. Namun tentunya untuk managing low cost fund, kita ingin di dana murahnya lebih banyak dibandingkan dana mahalnya. Biasanya deposito lebih mahal ya nisbahnya dibandingkan tabungan dan giro," jelas Hery. 

Dirinya menuturkan, menabung di bank syariah menarik karena terdapat akad wadiah. Sementara di bank konvensional tidak ada. 

"Wadiah ini banyak nasabah hanya titipkan dananya. Lalu tidak meminta margin ke banknya. Ini memberikan kesempatan kepada bank syariah berkompetisi, karena biaya dana yang wadiah hampir nol persen," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA