Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

Saturday, 9 Zulqaidah 1442 / 19 June 2021

40 Negara Ikuti Konferensi Ilmu Arab dan Muslim

Senin 05 Apr 2021 17:30 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Muhammad Hafil

40 Negara Ikuti Konferensi Ilmu Arab dan Muslim. Foto: Ilustrasi Kursus Bahasa Arab

40 Negara Ikuti Konferensi Ilmu Arab dan Muslim. Foto: Ilustrasi Kursus Bahasa Arab

Foto: Tahta Aidilla/Republika
Konferensi ilmu Arab dan Muslim diikuti ratusan peserta dari 40 negara.

REPUBLIKA.CO.ID, SHARJAH—Universitas Sharjah (UoS) meluncurkan konferensi internasional keempat tentang Sejarah Ilmu Pengetahuan Arab dan Muslim. Acara ini diselenggarakan oleh College of Science, naungan Yayasan Internasional Sharjah untuk Sejarah Ilmu Arab dan Ilmu Muslim di Universitas Sharjah, dengan tema ‘Warisan Ilmian dan Dampak Kontemporer’.

Konferensi tersebut terselenggara atas kerja sama dengan University of Cologne di Jerman dan King Abdulaziz University di Kerajaan Arab Saudi. Para cendikiawan, peneliti dan direktur universitas, pusat penelitian, perpustakaan dan museum internasional berpartisipasi dalam konferensi tersebut, dengan jumlah peserta terdaftar mencapai lebih dari 900 dari lebih dari 40 negara Arab dan Islam, dan dari negara-negara di seluruh dunia.

Baca Juga

Kegiatan konferensi akan berlangsung selama tiga hari menggunakan platform komunikasi virtual Zoom. Konferensi ini mencakup 21 sesi ilmiah, di mana lebih dari 130 makalah ilmiah dan penelitian akan dipresentasikan oleh para sarjana, spesialis, dan mahasiswa pascasarjana terkemuka yang bekerja di berbagai bidang ilmu terapan, teknik, medis, kesehatan, humaniora, dan ilmu sosial. Makalah ilmiah juga memiliki karakter keberagaman, yang berkisar pada perwujudan pencapaian dan inovasi cendekiawan Muslim awal dalam semua ilmu terapan, termasuk teknik, kedokteran, kesehatan, humaniora dan arsitektur.

Prof. Hamid M.K. Al Naimiy, Rektor UoS, membuka sesi Konferensi dengan menyampaikan orasi atas nama HH Dr. Sheikh Sultan bin Muhammad Al Qasimi, Anggota Dewan Tertinggi, Penguasa Sharjah, Presiden UoS, menyambut para hadirin yang bergabung untuk berbagi ilmu keilmuannya.  Ia menambahkan bahwa penting untuk menyoroti kontribusi signifikan ilmu Arab dan Islam di berbagai bidangnya, dari awal Peradaban Islam hingga zaman modern.

Penguasa Sharjah menambahkan bahwa menantang kondisi saat ini tidak hanya terletak pada pentingnya kontribusi ini bagi peradaban manusia kontemporer, tetapi terletak pada pembentukan dasar bagi banyak perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di seluruh dunia, sementara mengabaikan asal-usul Arab dan Muslim mereka. Konferensi ini bertujuan untuk menegaskan kembali peran ilmuwan Arab dan Muslim dalam perkembangan ilmu pengetahuan dan ilmu pengetahuan modern.

Rektor menekankan pentingnya acara ilmiah ini, yang akan berkontribusi untuk memperjelas peran cendekiawan Arab dan Muslim awal dalam pengembangan ilmiah, dan melestarikan warisan ilmiah peradaban Muslim yang kaya. Ini akan berkontribusi untuk membangun generasi sekarang dan masa depan secara intelektual, pada konstanta warisan itu dan nilai-nilai aslinya, sehingga mereka percaya pada transendensi dan pembesaran agama mereka yang membangun salah satu peradaban tertinggi, kata dia.

Sementara itu, Dr. Abdul Aziz Al Musallam, Ketua Sharjah Institute for Heritage, mengatakan tema konferensi tersebut menggabungkan berbagai kontribusi yang dibuat oleh cendekiawan Muslim sepanjang sejarah karena peran mereka yang sangat penting dan berpengaruh dalam peradaban manusia dan perkembangan ilmiah. Dia juga menekankan bahwa peradaban Islam, pada puncaknya, memberikan banyak kontribusi abadi dan penemuan perintis di semua bidang ilmiah, termasuk: kedokteran dan farmasi, anatomi, bedah, astronomi, geografi, kimia, dan matematika.

Ilmuwan Muslim adalah orang pertama yang menemukan metode eksperimental dalam menangani data ilmiah dan astronomi, yang berdampak besar pada pembentukan dasar metode ilmiah eksperimental, yang diikuti hingga hari ini secara global, katanya.
Beberapa ulama besar Arab dan Muslim itu, tambahnya, termasuk Ibn Al-Nafees, Al-Khwarizmi, Jaber Ibn Hayyan, Doctor Al-Zahrawi, Al-Biruni, Al-Kindi, Al-Masoudi, Al-Bakri, Al-Atakhari. , Al-Qazwini, Dokter Ibn Jazlah, Abbas Ibn Firnas, dan lainnya. Muslim juga unggul dalam industri, terutama industri kertas, yang pada saat itu mereka berjasa menyebar ke seluruh dunia.

Sesi pembukaan konferensi juga termasuk pidato oleh pembicara utama konferensi. Prof Erwin Andreas Eckart, Jurusan Fisika di University of Cologne di Jerman, memberikan gambaran pengantar studi ilmiahnya yang berjudul "Bima Sakti dalam Kebudayaan Arab" yang mengevaluasi peran cendekiawan Islam Ibn al-Haytham dalam bidang ini.
Prof Jan Pieter Hogendijk, Profesor di Departemen Matematika di Universitas Utrecht di Belanda, mempresentasikan banyak penemuan ilmiah oleh cendekiawan Muslim yang digunakan di Abad Pertengahan dalam menentukan arah, dimensi, dan waktu yang terbukti sangat akurat.


Sumber:

http://wam.ae/en/details/1395302924204
 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA