Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Telepon Raja Salman, Krisis Yordan, & Siapa Pangeran Hamzah?

Senin 05 Apr 2021 10:35 WIB

Red: Elba Damhuri

Pangeran Hamzah bin Hussein

Foto:
Yordania menahan Pangeran Hamzah yang dituduh berkomplot dengan asing ganggu keamanan

Frank Gardner, koresponden BBC, menyebutkan apa yang terjadi di Yordania merupakan krisis kerajaan yang telah lepas kendali. Ia menilai Yordania memang memiliki beberapa masalah uniknya sendiri.

Perekonomian Yordania, yang sudah bermasalah sejak sebelum munculnya Covid-19, berada dalam kondisi yang buruk dan ada ketidakpuasan publik yang meningkat. 

Sekarang, dalam pesan video yang mengingatkan pada salah satu dari Putri Latifa yang dipenjara di Dubai, putra mendiang Raja Hussein dari Yordania ini menuduh pemerintahnya melakukan korupsi, nepotisme, dan inkompetensi.

Dia mengatakan semua stafnya telah ditangkap, dia dan keluarganya telah ditempatkan dalam tahanan rumah di Istana al-Salaam di luar Amman dan komunikasinya telah dibatasi.

Dalam video yang diteruskan ke BBC, dia menggambarkan negara yang diliputi ketakutan di mana siapa pun yang mengkritik pemerintah berisiko ditangkap oleh polisi rahasia.

Siapa Pangeran Hamzah?

photo
Pangeran Hamzah, Pangeran Yordania yang ditahan (kanan) - (AP)
 

Pangeran Hamzah adalah putra tertua mendiang Raja Hussein dan istri kesayangannya Ratu Noor. Pangeran Hamzah menjadi lulusan Sekolah Harrow Inggris dan Akademi Militer Kerajaan di Sandhurst. 

Dia juga kuliah di Universitas Harvard di AS dan pernah bertugas di angkatan bersenjata Yordania. Pangeran Hamzah dinobatkan sebagai putra mahkota Yordania pada 1999 dan merupakan favorit Raja Hussein, yang sering menggambarkannya di depan umum sebagai "kesenangan mataku".

Namun, dia dianggap terlalu muda dan tidak berpengalaman untuk diangkat menjadi penerus pada saat kematian Raja Hussein. Alih-alih kakak tirinya, Abdullah, naik tahta dan mencopot gelar putra mahkota Hamzah pada tahun 2004.

Langkah itu dipandang sebagai pukulan bagi Ratu Noor, yang berharap putra tertuanya menjadi raja. 

Pangeran Hamzah tetap menjadi tokoh populer keluarga kerajaan Yordania, memiliki kemiripan yang luar biasa dengan ayahnya, dan dipandang sebagai orang yang sederhana dan religius. Meskipun bukan lagi putra mahkota, dia memegang posisi lain di tentara.

Langkah untuk menempatkan Hamzah dalam tahanan rumah dikatakan terjadi setelah Hamzah melakukan kunjungan ke para pemimpin suku Yordania, di mana dia diyakini telah mengumpulkan dukungan dan kekuatan.

Sejak 2018, Hamzah konsisten mengkritik kebijakan pemerintah, menuduh pejabat "gagal manajemen" setelah persetujuan undang-undang pajak penghasilan.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA