Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Prancis Laporkan Pasien Covid-19 di ICU Meningkat

Ahad 04 Apr 2021 10:05 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Presiden Prancis Emmanuel Macron. Ilustrasi

Presiden Prancis Emmanuel Macron. Ilustrasi

Foto: EPA-EFE/LUDOVIC MARIN
Survei menyebut warga Prancis ragu atas penanganan pandemi oleh pemerintah.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Prancis melaporkan pada Sabtu (3/4) bahwa 5.273 orang berada di ruang perawatan intensif (ICU) untuk Covid-19, meningkat 19 dari hari sebelumnya. Negara itu saat ini memasuki penguncian nasional ketiga untuk membantu memerangi pandemi.

Pemerintah telah berusaha menahan munculnya kasus baru Covid dengan jam malam dan tindakan regional mulai Sabtu. Selama empat minggu ke depan, sekolah dan bisnis yang tidak penting di seluruh negeri akan tetap tutup.

Peningkatan pasien ICU pada Sabtu mengikuti lompatan yang jauh lebih besar pada hari sebelumnya - tertinggi dalam lima bulan, di angka 145. Presiden Emmanuel Macron telah menjanjikan lebih banyak tempat tidur rumah sakit untuk merawat pasien Covid-19 yang sakit kritis.

Macron berharap untuk mengarahkan Prancis keluar dari pandemi tanpa harus memberlakukan penguncian nasional ketiga yang selanjutnya akan menghantam ekonomi yang masih terhuyung-huyung dari kemerosotan tahun lalu.

Tetapi jenis baru virus telah melanda Prancis dan sebagian besar Eropa, di tengah peluncuran vaksin anti Covid yang lebih lambat di Uni Eropa daripada di beberapa negara termasuk Inggris dan Amerika Serikat. Otoritas kesehatan tidak memublikasikan angka-angka kasus baru pada Sabtu, seraya mengutip masalah aliran data dari beberapa hasil tes.

Menurut jajak pendapat Ifop terhadap 1.021 orang yang dilakukan secara daring pada 1 April dan diterbitkan pada Ahad di surat kabar Le Journal du Dimanche (JDD), mayoritas orang Prancis menyatakan keraguan atas penanganan pandemi oleh pemerintah.

Lima puluh delapan persen masyarakat menyatakan tidak percaya kampanye vaksinasi akan dilakukan sesuai rencana. Namun, mayoritas orang, 51%, mengatakan mereka memang berencana untuk mendapatkan vaksin Covid-19, dengan hanya 34% yang mengatakan tidak. Sebanyak 15% lainnya mengatakan mereka telah diinokulasi.

Macron telah berjanji untuk mempercepat kampanye vaksinasi Prancis. Kementerian pertahanan mengatakan pada Sabtu malam tujuh rumah sakit militer akan dimobilisasi mulai 6 April untuk memberikan dosis vaksin.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA